Blood Promise ~ Bahasa Indonesia (Chapter 10)

Thursday, August 18, 2011 4 komentar
M ASING-MASING ORANG SEPERTINYA BISA BERGAUL dengan baik saat makan siang bersama Avery sehingga kelompok itu kembali berkumpul lagi pada malam harinya dan melakukan semacam kegiatan liar bersama.

Lissa sedang memikirkan hal itu saat dia tengah duduk dalam pelajaran pertama di kelas bahasa Inggris di pagi berikutnya. Mereka begadang malam tadi, diam-diam keluar setelah jam malam telah berlalu. Ingatan itu menorehkan senyuman di wajah Lissa, meskipun dia sedang mencoba untuk tidak menguap. Aku tidak bisa menahan sedikit rasa iriku. Aku tahu Avery lah yang bertanggung jawab atas kebahagiaan Lissa ini, dan ini menggangguku sampai ketingkat orang picik. Namun, persahabatan baru yang ditawarkan Avery juga membuatku merasa sedikit bersalah karena telah meninggalkan Lissa. Lissa menguap lagi, sangat susah berkonsentrasi pada ‘The Scarlet Letter’ ketika sedang terlibat pertarungan dengan rasa pusing akibat mabuk semalam. Avery kelihatannya terus menuangkan minuman tanpa henti. Adrian tentu langsung mengambilnya, tapi Lissa menjadi sedikit ragu-ragu. Dia sudah menghentikan masa-masanya berpesta sekian lama, tapi akhirnya ia menyerah malam tadi dan minum bergelas-gelas anggur lebih banyak dari pada yang seharusnya ia minum. Sangat berbeda dengan situasiku dengan ‘si vodka’, cukup ironis. Kami berdua sama-sama terlalu menurutkan kata hati, meskipun kami terpisah bermil-mil jauhnya.

Tiba-tiba, sebuah suara melengking menderu di udara. Kepala Lissa mendongak bersamaan dengan semua kepala yang ada di kelas ini. Di sudut ruangan, sebuah lampu alarm kebakaran kecil menyala dan memberi pertanda peringatan. Seperti biasa, beberapa siswa mulai bersorak ketika sebagian lagi berpura-pura ketakutan. Sisanya hanya terlihat kaget dan menunggu.

Pengajar Lissa juga terlihat sedikit bingung, dan setelah penilaian cepat, Lissa yakin kalau ini bukanlah alarm yang sudah direncanakan. Guru-guru biasanya mengangkat kepala mereka saat ada latihan, dan Ibu Malloy tidak mengenakan ekspresi lelah seperti biasanya yang di tunjukkan seorang guru saat mencoba membayangkan berapa banyak waktu yang akan digunakan latihan kali ini yang akan memotong jam pelajaran mereka.

“Berdiri dan kesanalah,” kata Ibu Malloy dengan kesal, memegang sebuah papan penjepit kertas. “Kalian tahu kemana kalian harus pergi.” Prosedur latihan kebakaran sangat standar.

Lissa mengikuti yang lain dan berjalan berdampingan dengan Christian. “Apa kau yang melakukannya?” godanya.

“Tidak. Aku sih berharap begitu. Kelas ini sudah hampir membunuhku.”
“Kau? Aku sudah mendapatkan sakit kepala yang paling parah di sepanjang hidupku.”

Christian memberikan seringaiannya yang biasa. “Biarkan itu menjadi pelajaran bagimu, Nona kecil pemabuk.” Lissa mengubah mimik mukanya sebagai balasan dan memberikan sedikit pukulan ringan. Mereka sampai ke ruang pertemuan di lapangan dan bergabung di barisan yang mereka coba bentuk. Ibu Malloy datang dan memeriksa setiap orang dengan papan penjepitnya, puas karena tidak ada satu pun yang tertinggal.

“Kurasa ini tidak direncanakan sebelumnya,” kata Lissa.
“Setuju,” jawab Christian. “Yang berarti meskipun tidak ada api, kemungkinan akan memakan waktu yang cukup lama.”
“Nah, kalau begitu. Tidak ada gunanya menunggu, kan?” Christian dan Lissa berbalik terkejut mendengar suara di belakang mereka dan melihat sosok Avery disana. Dia mengenakan gaun rajut berwarna ungu dan sepatu tinggi berwarna hitam yang terlihat sangat tidak cocok dengan rumput yang basah.

“Apa yang kau lakukan disini?” tanya Lissa. “Kupikir kau ada di kamarmu.”

“Terserahlah. Di sana sangat membosankan. Aku harus datang untuk membebaskan kalian, teman.”

“Kau yang melakukannya?” tanya Christian, sedikit kagum.
Avery mengangkat bahunya. “Sudah kubilang, aku sedang bosan. Sekarang, ayo pergi sementara disini masih rusuh.”

Christian dan Lissa bertukar pandang. “Sebenarnya,” kata Lissa lambat, “Kurasa mereka sudah mengabsen ...”

“Cepat!” kata Avery. Kegembiraannya menular dan terasa kuat, Lissa bergegas di belakang Avery, Christian diseret. Dengan semua siswa yang berdesak-desakkan, tidak satupun yang menyadari kalau mereka memotong jalur menuju kampus – hingga mereka mencapai bagian luar dari rumah tamu. Simon berdiri bersandar pada pintu dan Lissa menegang. Mereka ketahuan.

“Semuanya sudah diatur?” Avery bertanya padanya.
Simon, jelas tipe yang kuat dan pendiam, memberikan anggukan sekilas saat ia menjawab sebelum berdiri dengan tegap. Dia memasukkan tangannya ke dalam kantong jasnya dan berjalan menjauh. Lissa mentapnya, terkagum-kagum.

“Dia ... dia membiarkan kita pergi? Dan apakah dia juga ikut campur dalam kekacauan ini?” Simon bukanlah seorang guru di kampus ini, tapi tetap saja bukan berarti dia boleh membiarkan siswa membolos dari kelas dengan alarm kebakaran palsu.

Avery menyeringai nakal, melihat dia pergi. “Kami telah lama bersama-sama. Dia punya banyak hal yang lebih baik untuk dilakukan daripada menjadi penjaga kita.”

Avery menuntun mereka ke dalam, tapi bukannya pergi ke kamarnya, mereka memotong jalan ke daerah berbeda dari bangunan itu dan pergi ke tempat yang aku kenali: kamar Adrian.

Avery menggedor pintu. “Hey, Ivashkov! Buka!”

Lissa menutupi mulutnya dengan tangannya untuk mengecilkan suara tawanya. “Benar-benar trik bagus untuk sembunyi-sembunyi. Semua orang bisa mendengar suaramu.”

“Aku ingin ia mendengarku,” Avery membela diri. Dia terus saja menggedor pintu dan berteriak, dan akhirnya, Adrian menjawab. Rambutnya berdiri dalam posisi yang aneh dan dia punya lingkaran hitam di bawah matanya. Dia minum dua kali lebih banyak dari pada Lissa malam kemarin.

“Apa ...” Adrian mengerjapkan matanya. “Bukankah kalian seharusnya ada di kelas? Oh Tuhan. Aku belum cukup tidur, kan?”

“Biarkan kami masuk,” kata Avery, mendorong untuk masuk. “Kami perlu tempat berlindung dari kebakaran disini.”

Avery menghentakkan dirinya di sofa Adrian, membuat dirinya merasa seperti di rumah sendiri saat Adrian terus saja menatapnya. Lissa dan Christian bergabung dengannya.

“Avery menyalakan alarm kebakaran,” Lissa menjelaskan.
“Kerja bagus,” kata Adrian, menjatuhkan diri ke kursi berbulunya. “Tapi mengapa kalian harus kesini? Apa hanya ini satu-satunya tempat yang tidak terbakar?”
Avery mengerjapkan bulu matanya ke Adrian. “Apa kau tidak senang melihat kami?”

Adrian menatap Avery, menilai sesaat. “Selalu senang melihat mu.”
Lissa yang biasanya sangat kaku dengan hal-hal semacam ini, namun sesuatu mengenai hal ini membuatnya tergelitik. Sangat liar, sangat konyol ... sebuah terobosan dari seluruh kekhawatirannya selama ini.

“Tidak perlu waktu lama bagi mereka untuk menyadari ulah kalian. Mereka bisa saja membiarkan semua orang masuk sekarang.”

“Mereka bisa,” Avery setuju, meletakkan kakinya ke atas meja kopi. “Tapi aku memiliki kekuasaan yang bagus untuk melakukkannya, ketika alarm yang lain mati di sekolah saat mereka membuka pintu.”

“Bagaiman bisa kau melakukannya?” tanya Christian.
“Rahasia penting.” Adrian menggosok-gosok matanya dan benar-benar geli dengan semua ini, meskipun dia harus mendadak bangun.

“Kau tidak bisa menarik tuas alarm sepanjang hari, Lazar.”
“Sebenarnya, aku mempunyai kekuasaan yang bagus sehinngga sekali mereka merasa masalah alarm kedua sudah selesai, alarm ketiga akan berbunyi.”

Lissa tertawa keras, meskipun kebanyakan dikarenakan oleh reaksi para lelaki dan sedikit karena pemberitahuan Avery. Christian, yang sangat cocok dengan pemberontakan anti sosial, telah menjebak orang-orang dalam api. Adrian menghabiskan hampir sepanjang harinya dengan mabuk dan terantai dengan rokok. Untuk gadis imut dan supel seperti Avery, ternyata bisa membuat mereka heran, sesuatu yang benar-benar luar biasa telah terjadi. Avery terlihat puas karena telah melakukan hal yang lebih dibandingkan mereka.

“Jika sesi introgasi sudah selesai sekarang,” katanya, “bukankah kau seharusnya menawarkan tamumu semacam penyegaran?”

Adrian berdiri dan menguap. “Baiklah. Baiklah, cewek kurang ajar. Aku akan membuat kopi.”

“Dengan sedikit tambahan?” Avery mencondongkan kepalanya ke arah rak minuman Adrian.

“Kau bercanda?” kata Christian. “Apa kau masih punya pikiran yang waras yang tertinggal?”

Avery mengitari rak itu dan mengambil suatu botol. Dia memegang benda itu ke arah Lissa. “Kau mau?”

Bahkan pemberontakkan pagi Lissa punya batas. Sakit kepala karena anggur semalam masih berdenyut-denyut di tengkoraknya. “Ugh, tidak.”

“Pengecut,” kata Avery. Dia berbalik ke arah Adrian. “Kalau begitu, tuan Ivashkov, kau lah yang terbaik dalam hal menuangkannya ke gelas. Aku selalu suka secangkir kopi yang dicampur sedikit dengan brandy.”

Tidak lama setelah itu, aku mengabur menjauh dari kepala Lissa dan kembali beputar ke dalam kepalaku sendiri, kembali ke dalam kegelapan tidur dan mimpi yang biasa. Mimpi itu berdurasi pendek, mengingat saat ini ada sebuah ketukkan keras segera menarikku ke dalam kesadaran.

Mataku perlahan terbuka, dan rasa sakit yang panas dan dalam menerjang melalui punggung ke belakang tengkorakku – aku yakin ini merupakan efek setelah meminum vodka beracun itu. Lissa yang mabuk tidak ada hubungannya denganku. Aku mulai menutup mataku, ingin tengelam kembali ke dasar dan membiarkan tidur menyembuhkan rasa sakitku. Kemudian, aku mendengar ketukkan lagi – dan semakin buruk, seluruh tempat tidurku bergoncang dengan kasar. Seseorang menendangnya. Kembali membuka mata lagi, aku berbalik dan menemukan diriku menatap mata gelap tajam milik Yeva. Jika Sydney telah bertemu banyak dhampir seperti Yeva, aku bisa mengerti mengapa ia berpikir kalau kaum kami adalah monster dari neraka. Ia mengerutkan bibirnya dan menendang tempat tidur lagi.

“Hey,” tangisku. “Aku sudah bangun, oke?”

Yeva memberengutkan sesuatu dalam bahasa Rusia, dan Paul mengintip kesekeliling dari belakang Yeva, menerjemahkan. “Dia bilang, kau tidak bisa dibilang bangun sampai kau benar-benar keluar dari tempat tidur dan berdiri.”

Dan tanpa peringatan lagi, wanita tua yang sadis itu kembali menendang-nendang ranjangku. Aku tersentak berdiri, dan dunia terasa berputar di sekelilingku. Aku sudah mengatakan sebelumnya, tapi kali ini aku sungguh-sungguh ingin melakukannya: Aku tidak akan mau minum lagi. Tidak ada hal bagus yang bisa kudapat dari hal ini. Selimut terlihat sungguh menggoda untuk tubuhku yang sakit-sakit, tapi beberapa tendangan dari ujung sepatu bot Yeva membuatku berdiri dari ranjang itu.

“Ok, Ok. Apa kau senang sekarang? Aku sudah bangun.” Ekspresi Yeva tidak berubah, tapi paling tidak dia berhenti menendang. Aku berbalik menatap Paul. “Apa yang terjadi?”

“Nenek bilang kalau kau harus ikut dengannya.”
“Kemana?”
“Dia bilang kau tidak perlu tahu.”

Aku hampir saja ingin mengatakan kalau aku tidak akan mengikuti wanita tua gila ini kemanapun, tapi setelah satu kali menatap wajah menakutkannya, kupikir aku lebih baik pergi. Aku tidak ingin membuatnya mengubah orang-orang menjadi kodok.

“Baiklah,” kataku. “Aku akan siap setelah aku mandi dan berganti baju.”
Paul menerjemahkan kata-kataku, tapi Yeva menggelengkan kepalanya dan bicara lagi.
“Dia bilang tidak ada waktu,” jelasnya. “Kita harus segera pergi sekarang.”

“Bisakah paling tidak aku menggosok gigiku?”
Dia mengizinkan permintaan kecil itu, tapi mengganti baju sepertinya tidak termasuk dalam pertanyaan itu. Tapi hanya itu yang terasa masuk akal. Setiap langkah yang kupijakkan terasa memusingkan dan aku mungkin akan pingsan karena melakukan sesuatu yang rumit seperti berpakaian atau tidak berpakaian. Pakaianku tidak bau atau kotor; hanya saja terlihat kusut karena aku jatuh tertidur dengan pakaian ini.

Ketika aku sudah berada di lantai bawah, kulihat belum ada satu pun yang bangun kecuali Olena. Dia sedang mencuci piring sisa makan semalam dan terlihat terkejut melihatku bangun. Aku juga kaget.

“Apa kau tidak terlalu cepat bangun hari ini?” tanyanya.
Aku berbalik dan melihat kilatan jam dapur. Aku terkesiap. Ternyata baru empat jam aku tidur.

“Oh Tuhan. Apakah Matahari sudah terbit?” Luar biasa, Matahari sudah terbit. Olena menawariku untuk sarapan, tapi lagi-lagi Yeva mengulangi perintahnya kalau waktu kami sempit. Perutku terasa secara bersamaan menginginkan dan membenci makanan, jadi aku tidak bisa bilang kalau tidak makan adalah hal yang bagus atau sebaliknya.

“Terserahlah,” kataku. “Kita pergi saja dan menyelesaikan apa yang kau inginkan.”
Yeva berjalan ke arah ruang tamu dan kembali beberapa saat kemudian dengan sebuah tas besar. Tanpa diduga dia menyerahkan benda itu padaku. Aku mengangkat bahu dan mengambilnya, menggantungnya di salah satu bahuku. Jelas ada suatu benda di dalamnya, tapi tidak terlalu berat.

Dia pergi lagi ke kamar yang lain dan kembali dengan menggendong tas yang lain. Aku mengambil yang ini juga dan menggantungnya di bahu yang sama, menyeimbangankan keduanya. Yang satu ini lebih berat, tapi punggungku tidak terlalu merasa keberatan. Ketika dia lagi-lagi pergi untuk ketiga kalinya dan kembali dengan sebuah kotak raksasa, aku mulai merasa kesal.

“Benda apa ini?” Aku menuntut dan mengambil benda itu dari tangannya. Rasanya ada batu bata di dalamnya.

“Nenek ingin kau membawa beberapa barang,” Paul memberitahuku.
“Ya,” aku menggertakkan gigi. “Aku kira berat benda-benda ini sekitar lima puluh pound.”
Yeva kembali memberiku satu kotak lagi yang ia letakkan di atas yang besar. Tidak terlalu berat tapi dalam hal ini aku sejujurnya tidak merasa masalah. Olena memberiku tatapan simpati, menggelengkan kepalanya, dan kembali ke sisa makanannya dalam diam, sepertinya tidak akan membantah apa yang dilakukan Yeva.

Yeva beranjak pergi setelah itu dan aku mengikutinya dengan patuh, mencoba untuk memegang kotak-kotak itu sekaligus menjaga agar tasnya tidak melorot dari pundakku. Ini bawaan yang cukup berat, satu dari bagian tubuhku yang sedang melayang-layang tidak menginginkannya, tapi aku cukup kuat sehingga aku tidak masalah sekalipun ia membawaku ke kota atau kemanapun ia menuntunku. Paul berlari di sampingku, sepertinya keberadaanya agar membuatku tahu jika aku juga harus membawa apapun yang ditemukan Yeva di jalanan.

Sepertinya musim semi datang lebih cepat dari pada di Montana. Langitnya cerah dan matahari pagi sudah memanaskan benda-benda disini dengan cepat. Hampir sama dengan cuaca musim panas, tapi rasanya ini cukup jelas untuk diketahui. Pastinya cuaca ini sangat tidak nyaman bagi para Moroi untuk jalan-jalan.

“Apa kau tahu kemana kita akan pergi?” tanyaku pada Paul.
“Tidak,” jawabnya riang.
Untuk seseorang yang begitu tua, Yeva bisa bergerak dengan langkah yang bagus, dan aku menemukan diriku yang berjalan terburu-buru mengikutinya bersama dengan barang bawaanku. Saat itu, dia melirik ke belakang dan berkata sesuatu pada Paul untuk diterjemahkan, “Dia kaget karena kau tidak bisa bergerak lebih cepat.”

“Ya, aku sebenarnya juga kaget karena tidak ada orang lain yang membawa satu pun dari benda ini.”
Dia menerjemahkan lagi: “Dia bilang jika kau benar-benar seorang pembunuh Strigoi terkenal, maka membawa barang berat harusnya bukanlah sebuah masalah.”

“Oh, ayolah,” kataku. “Kemana sebenarnya kita pergi?”
Tanpa melirik ke belakang, Yeva menggumamkan sesuatu.
“Nenek bilang paman Dimka tidak pernah mengeluh seperti itu,” kata Paul. Semua ini bukan salah Paul, dia hanyalah penyampai pesan. Namun, setiap kali ia berbicara, aku ingin menendang bokongnya. Meskipun demikian, aku tetap membawa barang-barang itu dan tidak lagi berkata apapun di sisa perjalanan kami. Yeva benar dalam satu hal. Aku adalah pemburu Strigoi dan dia juga benar kalau Dimitri tidak akan pernah mengeluh tentang beberapa tingkah seorang wanita tua gila. Dia akan menyelesaikan tugas ini dengan sabar.

Aku mencoba memanggilnya dalam pikiranku dan menarik kekuatan darinya. Aku memikirkan saat-saat kami di kabin lagi, memikirkan bagaimana bibirnya menikmati bibirku dan aroma menyenangkan dari kulitnya ketika aku semakin mendekati dirinya. Aku bisa mendengar suaranya sekali lagi, berbisik di telingaku kalau dia mencintaiku, kalau aku begitu cantik, kalau aku adalah satu-satunya baginya .... Memikirkannya tidak mengurangi ketidaknyamanan perjalananku bersama Yeva, tapi cukup membuatnya terasa sedikit lumayan.

Kami berjalan hampir satu jam lebih sebelum mencapai sebuah rumah kecil, dan aku siap untuk jatuh dalam kelegaan, dibasahi keringat. Rumah itu hanya satu lantai, dibuat dengan kayu cokelat sederhana yang sudah dimakan cuaca. Namun, jendelanya dikelilingi oleh tiga sisi dengan daun jendela yang ditutupi lembaran indah dengan sentuhan cita ras tinggi berwarna putih. Hampir sama dengan warna yang digunakan oleh bangunan-bangunan di Moskow dan St. Petersburg yang pernah kulihat. Yeva mengetuk pintunya. Awalnya hanya ada keheningan, dan aku mulai panik, memikirkan kalau kami harus bebalik dan pulang.

Akhirnya, seorang wanita menjawab dari balik pintu – seorang Moroi wanita. Umurnya sekitar 3o tahunan, sangat cantik, dengan tulang pipi yang menonjol dan rambut berwarna pirang-stroberi. Dia berteriak kaget melihat Yeva, tersenyum dan menyapa dalam bahasa Rusia. Melirik ke arah Paul dan aku, wanita itu segera dengan cepat menarik dirinya mundur dan memberi isyarat agar kami masuk.

Dia mengubah bahasanya menjadi bahasa Inggris segera setelah menyadari kalau aku orang Amerika. Semua orang-orang dua bahasa ini luar biasa. Bukan sesuatu yang sering aku temui di Amerika. Dia menunjuk ke meja dan berkata padaku untuk meletakkan semuanya disana, yang aku lakukan dengan ikhlas.

“Namaku Oksana,” katanya, menjabat tanganku. “Suamiku, Mark, ada di kebun dan akan segera masuk.”
“Aku Rose,” kataku padanya.

Oksana menawari kami kursi. Punyaku adalah kursi kayu dengan sandaran tegak, tapi pada saat itu, aku merasa seperti menduduki tempat tidur. Aku menarik napas senang dan menyapu keringat di alisku. Sementara itu, Oksana mengeluarkan barang-barang yang sudah aku bawa. Tas itu penuh dengan sisa makanan dari pemakaman. Kotak paling atas berisikan beberapa piring-pinring dan jambangan, yang menurut penjelasan Paul, adalah benda-benda yang dipinjam dari Oksana beberapa waktu yang lalu. Oksana akhirnya sampai pada kotak paling bawah, dan tolong aku, benda itu berisikan batu bata merah untuk kebun.

“Kau pasti bercanda,” kataku. Di seberang ruang tamu, Yeva terlihat sangat puas.

Oksana terlihat senang dengan pemberian itu. “Oh, Mark akan senang memiliki ini.”
Dia tersenyum padaku. “Kau sangat baik mau membawakan barang-barang ini sepanjang jalan.”
“Senang membantu,” kataku kaku.

Pintu belakang terbuka, dan seorang pria berjalan masuk – Mark, dugaanku. Dia tinggi dan berotot, rambut abu-abunya mengindikasikan kalau usianya jauh lebih tua dari Oksana. Dia mencuci tangannya di dapur dan berbalik untuk bergabung bersama kami. Aku hampir tercekat saat aku melihat wajahnya dan menemukan sesuatu yang lebih aneh ketimbang perbedaan usia. Dia seorang Dhampir. Untuk sesaat, aku berandai kalau dia adalah orang lain dan bukan suaminya, Mark. Tapi itulah nama yang diapakai Oksana untuk memperkenalkan dirinya, dan kebenaran itu menamparku: seorang Moroi dan dhampir menikah sebagai pasangan. Tentu saja, jenis kami memang sering berhubungan. Tapi menikah? Hal tersebut merupakan skandal dalam dunia Moroi.

Aku mencoba untuk menyembunyikan kekagetan di wajahku dan bersikap sesopan yang aku bisa. Oksana dan Mark terlihat sangat tertarik padaku, meski Oksana yang lebih banyak berbicara. Mark hanya menonton, rasa penasaran memenuhi wajahnya. Rambutku terurai, jadi tatoku tidak akan membuka status tidak-terjanjikan ku.

Mungkin dia hanya penasaran bagaimana seorang gadis Amerika bisa keluar sendirian di tengah-tengah tempat antah berantah ini. Mungkin dia berpikir kalau aku adalah pekerja pelacur darah yang baru.

Setelah meminum gelas ketiga air putihku, aku mulai merasa lebih nyaman. Saat itulah Oksana mengatakan kalau kami seharusnya makan, dan saat itu pula, perutku sudah siap untuk makanan itu. Oksana dan Mark menyiapkan makan bersama, mengacuhkan semua tawaran bantuan yang diberikan.

Melihat pasangan itu bekerja sangat mengagumkan. Aku tidak pernah melihat tim yang begitu saling melengkapi dan memahami. Mereka tidak pernah mengahalangi jalan satu sama lain, dan tidak perlu berbicara untuk mendiskusikan apa yang harus mereka kerjakan selanjutnya. Mereka sudah tahu. Meskipun berada di daerah terpencil, isi dapurnya terlihat modern dan Oksana menepatkan sebuah piring yang berisikan kentang goreng di dalam mikrowave. Punggung Mark mengghadap Oksana ketika ia sedang menggeledah isi kulkas, tapi segera saat Oksana ingin memulai, Mark berkata,
“Tidak usah, tidak perlu waktu lama.”
Aku mengerjapkan mata, kaget, melirik balik dan terus menatap mereka berdua. Dia bahkan tidak perlu melihat kapan Oksana akan memulai. Kemudian aku mengerti.

“Kalian terikat,” aku berseru.
Mereka berdua menatapku dengan keterkejutan yang sama. “Ya. Apa Yeva tidak mengatakannya padamu?” Tanya Oksana.

Aku menembakkan pandangan cepat ke arah Yeva, ia lagi-lagi memasang tampang kepuasan terhadap diri sendiri yang menyebalkan di wajahnya.

“Tidak. Yeva sangat terburu-buru pagi ini.”
“Hampir semua orang si sekitar sini mengetahuinya,” kata Oksana lagi, kembali bekerja.

“Jadi ... jadi kau adalah pengguna roh.”
Kata-kata itu membuatnya berhenti sejenak lagi. Dia dan mark bertukar pandangan kaget.
“Itu,” katanya, “bukanlah sesuatu yang diketahui banyak orang.”
“Sebagian besar orang berpikir kalau kau tidak memiliki spesialisasi, kan?”
“Bagaimana kau tahu?”

Karena itulah yang jelas terjadi antara aku dan Lissa. Cerita tentang ikatan selalu ada di dongeng-dongeng Moroi, tapi bagaimana ikatan tersebut terbentuk masih menjadi misteri. Umumnya mereka percaya kalau hal itu “hanya terjadi begitu saja”. Seperti Oksana, Lissa biasanya dipandang tidak memiliki spesialisasi – seseorang yang sama sekali tidak memiliki kemampuan spesial dengan satu elemen. Kami menyadari hal itu sekarang, tentu saja, ikatan itu hanya bisa digunakan oleh pengguna roh, ketika mereka menyelamatkan nyawa orang lain.

Sesuatu dalam suara Oksana mengatakan kalau dia tidak terlalu kaget kalau aku mengetahuinya. Aku tidak bisa membayangkan bagaimana ia menyadarinya, namun aku begitu kaku dan mematung karena penemuanku itu sehingga tidak bisa berkata apapun. Lissa dan aku belum pernah sama sekali mertemu dengan pasangan terikat yang lain. Hanya ada dua yang kami ketahui, mereka adalah legenda Vladimir dan Anna. Dan cerita tersebut diselimuti oleh sejarah tak lengkap selama berabad-abad, membuat kami semakin susah untuk memisahkan kenyataan dari fiksi yang ada. Fakta yang mengarah ke hal lain adalah kami mengetahui pengguna roh yang lain, yakni Nona Karp – mantan guru yang menjadi gila – dan Adrian. Sampai sekarang, Adrian adalah penemuan terbesar kami, pengguna roh yang lebih atau kurang stabil – tergantung darimana kau melihatnya.

Ketika makanan sudah siap, obrolan roh tidak lagi muncul. Oksana memimpin percakapn, terus konsisten pada topik yang ringan dan menggunakan kedua bahasa. Aku mempelajari dirinya dan Mark saat aku makan, melihat tanda-tanda dari ketidakwarasan. Aku tidak melihat apapun. Mereka terlihat sangat nyaman dengan sempurna, orang-orang biasa yang terlihat sempurna. Jika aku tidak tahu apa yang sudah aku lakukan, aku tidak memiliki alasan untuk menduga apapun. Oksana tidak terlihat depresi atau merana. Mark sepertinya tidak mewarisi kegelapan yang jahat yang terkadang menyusup ke dalam diriku.

Perutku menyambut makanan dengan suka cita, dan rasa sakit kepalaku menghilang. Meskipun saat yang sama, sensasi yang aneh menyapu diriku. Rasanya membingungkan, seolah berkibar dikepalaku, dan gelombang rasa panas dan kemudian dingin mengaliriku. Perasaan itu menghilang secepat ia datang dan kuharap ini adalah efek sakit terakhir dari vodka setan yang kuminum malam tadi.

Kami selesai makan dan aku melompat untuk membantu. Oksana menggelengkan kepalanya. “Tidak, tidak perlu. Kau harus pergi dengan Mark.”

“Hah?”
Mark mengusap wajahnya dengan lap tangan dan berdiri. “Ya. Mari pergi ke kebun.”
Aku mulai mengikutinya, kemudian berhenti sebentar melirik ke arah Yeva. Aku berharap dia mengahajarku karena meninggalkan piring sisa makanan. Malahan, aku tidak menemukan pandangan sombong atau pandangan tidak setuju. Ekspresinya seperti ... sudah tahu. Hampir seperti berharap. Sesuatu tentangnya membuat bulu kudukku merinding, dan aku mengingat kembali apa yang dikatakan Viktoria padaku: Yeva sudah pernah bermimpi tentang kedatanganku.

Kebun yang ditunjukkan Mark lebih besar daripada yang aku harapkan, dikelilingi oleh pagar yang rimbun dan dibatasi oleh jajaran pepohonan. Daun baru mengantung di pepohonan itu, menutupi hawa panas yang tidak nyaman. Banyak sekali semak dan bunga yang siap untuk mekar, dan disini, disana, tunas yang baru sedang dalam perjalanan menuju kedewasan. Sangat indah, dan aku membayangkan Oksana ikut campur dalam hal ini. Lissa mampu menumbuhkan tumbuhan dengan sihir roh. Mark memberikan isyarat ke arah bangku dari batu. Kami duduk berdampingan dalam diam.

“Jadi,” katanya. “Apa yang ingin kau ketahui?”
“Wow. Kau tidak membuang-buang waktu.”
“Aku tidak melihat adanya perbedaan dalam hal ini. Kau pastilah punya banyak pertanyaan. Aku akan menjawab sebaik yang aku bisa.”
“Bagaimana kau bisa tahu?” tanyaku. “Kalau aku juga dicium-bayangan. Kau sudah tahu, kan?”
Dia menganguk. “Yeva yang memeberitahukannya pada kami.” Ok, itu mengejutkan.

“Yeva?”
“Dia bisa merasakan sesuatu .... sesuatu yang sebagian besar dari kita tidak bisa merasakan. Meskipun begitu, dia tidak selalu mengerti apa yang dia rasakan. Dia hanya tahu kalau ada perasaan yang aneh terhadapmu, dan dia hanya pernah merasakan hal tersebut pada satu orang. Jadi dia membawamu kepadaku.”

“Kelihatannya dia bisa melakukan semuanya tanpa menyuruhku untuk membawa semua benda-benad rumah tangga itu.”

Kata-kata itu membuatnya tertawa. “Jangan diambil hati. Dia hanya mengujimu. Dia ingin melihat apakah kau pantas sebagai pasangan cucunya.”

“Apa bedanya? Dimitri sudah meninggal sekarang.” Aku hampir tercekik ketika mengucapkan kalimat itu.

“Benar, tapi baginya, hal itu masih penting. Dan omong-omong, dia berpikir kalau kau pantas.”

“Dia menunjukkan hal tersebut dengan cara yang lucu. Maksudku, selain membawa ku bertemu denganmu maksudku.”

Dia tertawa lagi. “Bahkan tanpa dirinya, Oksana akan tahu siapa dirimu segera setelah dia bertemu denganmu. Menjadi dicium-bayangan membuat kita memiliki efek aura.”

“Jadi dia bisa melihat aura juga,” aku berguman. “Apalagi yang bisa ia lakukan? Dia pastinya bisa menyembuhkan, atau kau tidak mungkin menjadi dicium bayangan. Apa dia memiliki kompulsi yang hebat? Bisa berjalan dalam mimpi?”

Hal itu membuatnya waspada. “Kompulsinya sangat kuat, ya itu memang benar ... tapi apa maksudmu dengan berjalan dalam mimpi?”

“Seperti ... dia bisa memasuki pikiran orang lain ketika orang tersebut sedang tidur. Pikiran siapapun – tidak hanya pikiranmu. Kemudian mereka bisa berbicara, seolah mereka benar-benar bertemu. Temanku bisa melakukannya.”

Ekspresi Mark menunjukkan kalau ini berita baru baginya. “Temanmu? Belahan-ikatanmu?”

Belahan-ikatan? Aku tidak pernah mendengar istilah itu sebelumnya. Terdengar aneh diucapkan, tapi itu menunjukkan sesuatu.

“Bukan ... Pengguna sihir roh yang lain.”
“Yang lain? Berapa banyak yang kau kenal?”
“Tiga, teknisnya. Sebenarnya empat sekarang, termasuk Oksana.”
Mark berbalik, menatap kosong ke arah sekelompok bunga berwarana merah muda.

“Ada banyak ... menakjubkan. Aku pernah bertemu pengguna sihir roh yang lain, dan itu terjadi beberapa tahun yang lalu. Dia juga terikat dengan penjaganya. Penjaga itu meninggal, dan hal tersebut membuatnya hancur. Dia masih menolong kami ketika Oksana dan aku mencoba mengetahui hal ini.”

Aku sering melempar diriku dalam kematianku sendiri selama ini, dan aku takut dengan nasib Lissa. Namun tidak pernah sekalipun aku berpikir bagaimana jadinya pada ikatan itu. Apakah ikatan itu akan berpengaruh pada orang lain? Apakah akan seperti memiliki lubang yang menganga, saat kau menjadi terikat secara dalam dan perasaan dengan orang lain (mencintai orang lain)?

“Dia juga tidak pernah menunjukkan kalau ia bisa berjalan dalam mimpi,” lanjut Mark. Dia tertawa kecil lagi, garis persahabatan bercahaya mengitari mata birunya.

“Kupikir aku bisa membantumu, tapi mungkin kau berada disini untuk membantuku.”

“Aku tidak tahu,” kataku ragu. “Kurasa kalian lebih banyak memiliki pengalaman daripada kami.”

“Dimana belahan-ikatanmu?”

“Di Amerika.” Aku tidak harus menjelaskan panjang lebar, tapi entah bagaimana, aku harus mengatakan keseluruhan kebenarnya padanya.

“Aku ... Aku meninggalkannya.”

Dia mengerutkan dahi. “Meninggalkan karena kau hanya sedang bepergian? Atau meninggalkannya yang berarti menelantarkannya?”

Menelantarkan. Kata itu seperti tamparan di wajahku, dan tiba-tiba, segala yang bisa aku bayangkan adalah hari terakhir ketika aku melihatnya, ketika aku meninggalkannya menangis.

“Ada yang harus aku lakukan,” kataku mengelak.
“Ya, aku tahu. Oksana sudah mengatakkannya padaku.”
“Mengatakan apa?”

Sekarang dia ragu. “Dia harusnya tidak melakukannya ... dia mencoba untuk tidak melakukannya.”

“Melakukan apa?” aku berseru, tidak nyaman dengan alasan yang tidak bisa aku jelaskan.

“Dia, sebenarnya ... dia menyapu pikiranmu. Selama makan tadi.”


Aku berpikir lagi dan tiba-tiba teringat rasa geli di dalam kepalaku, rasa panas yang berputar-putar di otakku.

“Apa maksudnya sebenarnya?”

“Sebuah aura bisa mengatakan kepada pengguna roh tentang kepribadian seseorang. Tapi Oksana bisa menggali lebih dalam lagi, masuk ke dalam dan sebenarnya membaca informasi yang lebih spesifik tentang orang tersebut. Terkadang dia bisa mengikat kemampuan tersebut dengan kompulsi ... tapi hasilnya menjadi sangat, sangat kuat. Dan salah. Itu bukanlah hal yang benar untuk dilakukan kepada orang yang tidak terikat denganmu.”

Perlu waktu beberapa saat untukku memproses informasi itu. Baik Lissa maupun Adrian tidak bisa membaca pikiran orang lain. Paling dekat, Adiran hanya bisa datang ke pikiran seseorang, dan itu namanya berjalan dalam mimpi. Lissa tidak bisa melakukannya, bahkan tidak bisa padaku. Aku bisa merasakannya, tapi tidak bisa sebaliknya.

“Oksana bisa merasakan ... oh, aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Ada kenekatan dalam dirimu. Kau sedang dalam pencarian. Ada rasa dendam yang sungguh-sungguh yang tertulis di seluruh jiwamu.” Dia tiba-tiba meraih dan mengangkat rambutku, menunjuk pada leherku.

“Sesuai seperti yang kupikirkan. Kau belum di sumpah.”
Aku menarik kepalaku ke belakang. “Mengapa hal itu menjadi masalah? Seluruh isi kota dipenuhi oleh dhampir yang tidak menjadi pengawal.” Aku masih berpikir kalau Mark adalah pria yang baik, tapi diceramahi selalu membuatku kesal.

“Ya, tapi mereka memilih untuk tinggal. Kau ...dan orang-orang sepertimu ... kau selalu waspada terhadap sesuatu. Kau terobsesi memburu Strigoi sendirian, dengan kepribadian yang diatur untuk membenarkan hal yang salah bahwa seluruh ras membahayakan kita. Hal itu hanya akan membawa masalah. Aku melihatnya setiap kali.”

“Setiap kali?” tanyaku kaget.

“Menurutmu mengapa jumlah pengawal semakin berkurang? Mereka pergi agar bisa memiliki rumah dan keluarga. Atau mereka pergi begitu saja sepertimu, masih bertarung tapi tidak diperintah oleh siapapun – kecuali mereka dipekerjakan sebagai bodyguard atau pemburu Strigoi.”

“Dhampir dipekerjakan ...” Aku mendadak mulai memahami bagaimana seorang yang bukan bangsawan seperti Abe memiliki banyak pengawal. Sepertinya uang bisa membuat apapun terjadi.

“Aku tidak pernah mendengar hal semacam itu sebelumnya.”

“Tentu saja tidak. Kau pikir para Moroi dan pengawal yang lain akan membiarkan kebenaran ini tersebar? Berharap hal tersebut bisa membayang-bayangi kenyataan di hadapanmu sebagai sebuah pilihan?”

“Aku tidak melihat ada yang salah dalam memburu Strigoi. Kita selalu bertahan, bukan menyerang ketika berhadapan dengan Strigoi. Mungkin jika lebih banyak dhampir yang mau mengejar mereka, mereka tidak akan lagi menjadi masalah.”

“Mungkin, tapi ada cara berbeda untuk mewujudkan hal itu, sebagian lebih baik daripada yang lain. Dan ketika kau pergi ke luar seperti kau sekarang – dengan hati yang dipenuhi penderitaan dan rasa dendam? Itu tidak akan menjadi jalan yang terbaik. Itu akan membuatmu tergelincir. Dan pengaruh jahat dari menjadi dicum-bayangan akan semakin memperumit masalah.

Aku menyilangkan tangan di depan dadaku dan menatap keras ke depan. “Ya, sepertinya tidak banyak yang bisa aku lakukan tentang pengaruh jahat itu.”

Dia berbalik menatapku, ekspresi terkejut sekali lagi. “Mengapa kau tidak meminta belahan-ikatanmu menyembuhkan kegelapan itu darimu?”

(Diterjemahkan langsung dari Vampire Academy #4: Blood Promise)
Enjoy !!! :)
~~Enoey~~

4 comments:

  1. di tunggu ya kelanjutannya^^

    ReplyDelete
  2. chapter berikutnya kapan? di tunggu ya :)

    ReplyDelete
  3. hmmm...minggu depan...thanks a lot dah baca blog ini ...hehehe

    ReplyDelete

 

Blog archive

Please, Keep in Touch!

©Copyright 2011 Love Your Life | TNB