Blood Promise ~ Bahasa Indonesia (Chapter 2)

Saturday, March 19, 2011 1 komentar
L EBIH MEMILIH SYDNEY SEBAGAI INCARANNYA ketimbang aku merupakan serangan yang buruk bagi seorang Strigoi. Akulah yang merupakan lawannya; dia harusnya membasmiku dulu. Posisi kami menempatkan Sydney di hadapannya, jadi dia harus membunuh Sydney dulu sebelum dia dapat membunuhku. Dia mencengkram bahu Sydney dan menyetakkanya ke arahnya. Dia cepat – mereka memang cepat – tapi aku sedang semangat bermain sekarang.

Tendangan cepat menyentaknya ke arah dinding bangunan di dekatnya dan membebaskan Sydney dari cengkramannya. Dia mengeram saat terbanting dan merosot ke tanah, membeku dan terkejut. Bukan hal yang mudah untuk menjatuhkan seorang Strigoi, tidak dengan gerak refleks mereka yang cepat. Ia tidak lagi mengincar Sydney dan mengalihkan perhatiannya padaku, mata merah yang penuh amarah dan bibir yang mengerucut untuk menunjukkan taringnya. Dia bangkit dari posisi jatuhnya itu dengan kecepatan yang tidak biasa dan menyerbuku mendadak.

Aku menghindarinya dan mencoba memukulnya saat ia mencoba mmenghindar sebagai balasannya. Serangannya selanjutnya adalah memerangkapku dalam tangannya, dan aku tersandung, sedikit menjaga keseimbanganku. Pasakku masih kugenggam di tangan kanan, tapi aku butuh kesempatan untuk menusuk dadanya. Strigoi yang pintar akan membelokkan dirinya ketika menyerang untuk melindungi jantungnya dari penglihatan penyerang. Pria ini hanya melakukan perkerjaan separuh-separuh, dan jika aku bisa hidup cukup lama, aku lebih menyukai mendapatkan sebuah kesempatan terbuka.

Sesaat kemudian, Sydney datang dan memukulnya dari belakang. Bukanlah pukulan yang cukup kuat, tapi itu mengganggu Strigoi itu. Ini adalah kesempatanku. Aku melompat sekeras yang aku bisa, melemparkan seluruh beratku ke arahnya. Pasakku menikam jantungnya ketika kami terhempas menabrak dinding. Selalu sangat sederhana. Kehidupan – atau kehidupan bagi yang telah mati atau apalah itu – menghilang darinya. Dia berhenti bergerak. Aku menyetakkan pasakku keluar setelah aku yakin dia benar-benar telah mati dan melihat tubuhnya berderak di tanah.

Sama seperti semua Strigoi yang sudah kubunuh sebelumnya, aku mendapatkan perasaan yang aneh. Bagaimana kalau dia adalah Dimitri? aku mencoba membayangkan wajah Dimitri di tubuh Strigoi ini, mencoba membayangkannya terbaring sebelum aku. Jantungku terbelit dalam dadaku. Untuk sejenak, gambaran hal itu muncul disana. kemudian – hilang. Dia hanyalah Strigoi lain.

Dengan cepat ku hilangkan ketidakfokusan ini dan mengingatkan diriku sendiri kalau aku memiliki hal yang lebih penting untuk kukhawatirkan sekarang. Aku harus memeriksa Sydney. Bahkan dengan manusia, perasaan alamiku untuk melindungi tidak bisa kuhilangkan begitu saja.
“Apa kau baik-baik saja?”

Dia mengangguk, terlihat gemetar tapi tidak terluka. “Kerja bagus,” katanya.

Suaranya seperti berusaha untuk terdengar percaya diri.
“Aku tidak pernah ... aku tidak pernah melihat satu pun dari mereka terbunuh secara langsung ...”

Aku tidak bisa membayangkan bagaimana jadinya, tapi kemudian, aku masih belum bisa mengerti bagaimana dia mengetahui segala sesuatu mengenai semua ini terlebih dahulu. Dia terlihat syok, jadi kuraih tangannya dan mulai membimbingnya.
“Ayolah, ayo kita pergi ke tempat lebih banyak orang.” Kurasa Strigoi yang bersembunyi disekitar Nightingale bukanlah ide gila. Tempat apa yang lebih baik untuk menguntit Moroi selain di tempat mereka sering bergaul? Semoga saja sebagian besar pengawal memiliki insting yang cukup untuk menjaga tugas mereka di tempat seperti ini.

Saran untuk pergi menyentak Sydney dari kesadarannya. “Apa?” dia berteriak. “Kau akan meninggalkanya juga?”

Aku melemparkan tanganku. “Apa yang kau harapkan dariku? Kurasa aku bisa memindahkannya ke belakang tong sampah dan kemudian biarkan sinar matahari membasminya. Itulah yang biasa kulakukan.”

“Benar. Dan bagaimana jika seseorang datang untuk mengambil sampah? Atau keluar dari pintu-pintu belakang ini?”

“Baiklah, aku bisa menghancurkannya. Atau membakarnya. Barbeque Vampire, sejenis hal yang bisa menarik perhatian, kan?”

Sydney mengangguk dengan gusar dan berjalan mengelilingi tubuh itu. Dia membuat mimik wajah yang aneh ketika dia menatap ke bawah ke arah Strigoi itu dan meraih dompet kulit besarnya. Dari benda itu, dia membuat sebuah botol kecil. Dengan gerakan terampil, dia menyiramkan isi botol kecil itu keseluruh tubuh Strigoi itu kemudian dengan cepat mundur. Ketika tetesannya menyentuh mayat itu, asap kuning mulai melayang-layang. Asap itu mulai bergerak lambat, menyebar secara horizontal bukannya vertikal hingga menyelimuti selurut tubuh Strigoi itu. Kemudian ia mengerut dan mengerut hingga tidak tersisa apa-apa selain sekepal bola. Beberapa detik kemudian, asap itu benar-benar hilang, meninggalkan tumpukan debu yang tidak berbahaya.

“Terimakasih kembali,” kata Sydney datar, masih memberikan tatapan tidak menerima padaku.

“Apa-apaan itu tadi?” aku memekik.

“Tugasku. Bisakah kau memanggilku lain kali jika hal ini terjadi lagi?” Dia mulai berpaling menjauh.

“Tunggu! Aku tidak bisa memanggilmu – aku tidak tahu siapa dirimu.”
Dia melirik ke arahku dan menyapukan rambut pirangnya dari wajahnya. “Benarkah? Kau serius, kan? Kupikir kalian sudah diberitahukan mengenai kami setelah kalian lulus.”
“Oh, lucu. Aku sebenarnya, mm, belum lulus.”
Mata Sydney melebar.
“Kau melakukan hal...hal itu ...tapi tidak pernah lulus?”

Aku mengangkat bahu dan dia terdiam selama beberapa saat. Akhirnya dia menarik nafas lagi dan berkata, “ Kurasa kita harus bicara.”

Seolah kami belum pernah melakukannya saja. Bertemu dengannya pastilah hal yang paling aneh yang pernah terjadi padaku sejak datang ke Rusia. Aku ingin tahu mengapa dia berpikir kalau aku seharusnya berhubungan dengannya dan bagaimana dia menghancurkan mayat Strigoi. Dan, saat kami kembali ke jalan yang padat dan berjalan ke arah sebuah kafe yang ia suka, membuatku terpikir jika dia tahu mengenai dunia Moroi, berarti ada kemungkinan dia juga tahu dimana desa Dimitri berada. Dimitri. Dia lagi, sekilas mucul di pikiranku. Aku tidak punya petunjuk jika dia benar-benar bersembunyi di dekat kampung halamannya, tapi aku tidak punya tujuan lain. Lagi, perasaan yang aneh melingkupiku. Pikiranku mengabur dengan wajah Dimitri yang terpasang ditubuh Strigoi yang baru kubunuh: kulit pucat, mata merah yang kejam ....

Tidak, dengan keras kukatakan pada diriku sendiri. Jangan fokus pada hal itu. Jangan panik. Sebelum aku bertemu dengan Dimitri yang telah berubah menjadi Strigoi, aku harus mengeluarkan kekuatan dari ingatanku mengenai dirinya yang kucintai, dengan mata cokelat teduhnya, tangannya yang hangat, pelukannya yang membara ...

“Apa kau baik-baik saja ... um, apapun namamu?” Sydney menatapku aneh, dan aku baru sadar kalau kami sudah berhenti di depan sebuah restoran. Aku tidak tahu terlihat seperti apa wajahku, tapi pastilah cukup untuk meningkatkan perhatiannya. Hingga sekarang, kesanku selama perjalanan kami adalah kalau dia ingin berbicara sedikit mungkin denganku.

“Ya, ya, baik,” jawabku kasar, memasang tampang pengawal di wajahku. “Dan aku Rose. Apa ini tempatnya?”
Memang ini tempatnya. Dekorasi restoran cerah dan ceria, sekalipun sebuah tangisan yang jauh dari kemewahan Ninghtingale datang. Kami duduk di kursi kulit hitam – yang maksudku plastik kulit palsu – di pojokan, dan aku sangat senang melihat menunya berisikan baik makanan Amerika maupun makanan Rusia. Daftarnyanya sudah diterjemahkan ke bahasa Inggris dan aku hampir menitikkan air liurku ketika aku melihat ayam goreng tepung. Aku sedang kelaparan setelah tidak makan di klub, dan pikiran daging goreng kering adalah makanan termewah setelah berminggu-minggu makan dengan kol dan sekarang dikenal sebagai McDonald’s.

Seorang pelayan datang, dan Sydney memesan dengan bahasa Rusia yang fasih. Saat itu aku hanya menunjuk ke menu saja. Huh. Sydney penuh dengan kejutan. Mempertimbangkan sikap kasarnya, aku berharap dia menanyaiku langsung sekarang juga, tapi ketika pelayan itu pergi, Sydney tetap diam, malah memainkan serbetnya dan menghindari kontak mata. Sangat aneh. Dia sangat terlihat tidak nyaman di sekitarku. Bahkan dengan adanya meja diantara kami, seperti dia tidak bisa lebih jauh lagi. Sekalipun begitu sikap bengisnya barusan tidak bisa dipalsukan, dan dia tidak mau menyerah mengenai diriku yang menurutnya harus mengikuti aturan apalah yang dia percayai.
Sebenarnya, dia mungkin sedang bermain berpura-pura malu, tapi aku tidak punya keraguan untuk mengeluarkan topik yang tidak mengenakkan sekalipun. Faktanya, itu adalah labelku selama ini.

“Jadi, apa kau sudah siap mengatakan padaku siapa dirimu dan apa yang sebenarnya terjadi?”

Sydney menengadah. Sekarang kami ada di tempat yang penuh cahaya, aku bisa melihat mata cokelatnya. Aku juga menyadari kalau dia memilike tato menarik di bawah pipi kirinya. Tintanya terlihat seperti emas, sesuatu yang belum pernah kulihat sebelumnya. Tatonya merupakan gabungan motif dari bunga dan daun dan hanya benar-benar terlihat ketika dia memiringkan kepalanya dengan cara yang tepat sehingga warna emas itu berkilau terkena cahaya.

“Aku sudah mengatakannya padamu,” katanya. “Aku seorang Alkemis.”
“Dan aku juga sudah katakan padamu, aku tidak tahu apa itu. Apa itu salah satu dari kata yang berasal dari bahasa Rusia?” Bahkan tidak terdengar seperti bahasa Rusia.

Senyum separuh muncul di bibirnya. “Tidak. Aku yakin kamu belum pernah mendengar mengenai ilmu alkemi juga sebelumnya, kan?”
Aku mengangguk, dan dia menyangga dagunya dengan tangannya, matanya menatap ke arah meja lagi. Dia menelan ludah, seolah dia sedang mempersiapkan dirinya sendiri kemudian kata-kata berhamburan keluar.

“Kembali ke abad pertengahan, ada beberapa orang yang yakin jika mereka bisa menemukan formula yang benar atau sihir, mereka bisa mengubah timah menjadi emas. Tidak mengejutkan, mereka tidak bisa melakukannya. Hal ini tidak menghentikan mereka untuk terus melanjutkan segala macam hal-hal berbau mistik lain dan semua yang berkaitan dengan kegiatan supernatural, dan bahkan mereka memang menemukan suatu sihir.” Dia mengerutkan dahi.

“Vampir.”
Aku kembali berpikir mengenai sejarah Moroi di kelas. Abad pertengahan adalah ketika jenis kami benar-benar mulai menarik diri dari manusia, bersembunyi dan menjaga satu sama lain. Saat itu lah ketika Vampir benar-benar menjadi mitos sejauh yang dipercayai dunia, dan bahkan Moroi malah menjadi buruan berharga.

Sydney menyadari pikiranku. “ Dan saat itulah ketika Moroi mulai menjauh. Mereka memiliki sihir mereka, tapi manusia mulai melebihi mereka. Kita masih melakukannya.” Kata-kata itu hampir menorehkan senyum di wajahnya. Moroi kadang memiliki masalah kehamilan, ketika manusia terlihat sangat mudah untuk dimiliki sesekali.
“Dan Moroi membuat perjanjian dengan para Alkemis. Jika para Alkemis mau menolong Moroi dan dhampir dan komunitas mereka tetap menjadi rahasi dari manusia, Moroi akan memberi kami ini.” dia menyentuh tato emasnya.

“Apa itu?” tanyaku. “Maksudku, disamping wujudnya yang jelas adalah tato.”

Dengan lembut dia mengusap tato itu dengan ujung jarinya dan tidak menyembunyikan nada sarkastik pada suaranya. “Malaikat penjagaku. Ini benar-benar emas dan” - dia menyeringai dan menjatuhkan tangannya – “darah Moroi, sihir air dan bumi.”

“Apa?” suaraku keluar terlalu keras, dan beberapa orang di restoran menoleh ke arahku. Sydney terus berbicara, suaranya terdengar lebih rendah - dan terasa pahit.

“Aku tidak terlalu takut mengenai hal ini, tapi ini adalah ‘hadiah’ untuk kami melindungi kalian. Sihir air dan tanah mengikat emas ke kulit kami dan memberikan kami pembawaan yang Moroi miliki – sebenarnya, kedua sihir itu. Aku hampir tidak pernah sakit. Aku akan hidup dalam waktu yang lama.”

“Kurasa itu terdengar bagus,” kataku tidak yakin.

“Mungkin beberapa. Kami tidak punya pilihan. ‘karier’ ini adalah keturunan keluarga – diturunkan. Kami semua harus belajar mengenai Moroi dan dhampir. Kami bekerja sebagai penghubung diantara manusia yang membiarkan kami menutupi keberadaan kalian karena kami lebih mudah bergerak bebas. Kami mendapatkan trik dan teknik untuk membersihkan tubuh Strigoi – seperti ramuan yang kau lihat. Sebagai balasannya, kami ingin berada jauh dari kalian sebisa mungkin – karena itulah mengapa sebagian besar dhampir tidak diberitahukan mengenai keberadaan kami hingga mereka lulus. Dan Moroi tidak pernah sama sekali.” Dia mendadak berhenti. Kurasa pelajarannya sudah berakhir.

Kepalaku terasa pusing. Aku tidak pernah, tidak pernah memikirkan hal seperti ini sebelumnya – tunggu. Pernahkah? Sebagian besar pendidikanku lebih ditegaskan pada aspek fisik untuk menjadi seorang pengawal: menjaga, bertarung, dll. Seringkali aku juga mendengar petunjuk tidak jelas pada sesuatu di luar sana di dunia manusia yang akan menolong menyembunyikan Moroi atau mengeluarkan mereka dari situasi aneh dan berbahaya. Aku tidak pernah terpikir tentang hal ini atau mendengar mengenai Alkemis. Jika aku tetap tinggal di sekolah, mungkin aku akan mendengarnya.

Semua ini mungkin bukalah ide yang disarankan oleh diriku sendiri, tapi sifat alamiku tidak bisa kompromi.
“Mengapa tetap menjaga sihir di dalam dirimu? Mengapa tidak membaginya dengan dunia?”

“Sebab ada bagian lain dari tenaga ini. Ini menghentikan kami untuk mengatakan jenismu yang bisa membahayakan atau menunjukkan identitas mereka.”

Sihir yang mengikat mereka untuk bebricara ... terdengar mencurigakan seperti kompulsi. Semua moroi bisa menggunakan sedikit kompulsi, dan sebagian besar bisa menggabungkan komplsi dengan sihir mereka kepada suatu objek untuk memberikan apa yang mereka inginkan. Sihir Moroi sudah berubah setiap tahunnya, dan kompulsi sudah dikaitkan dengan sikap yang tidak bermoral sekarang. Aku rasa tato ini sangat tua, mantera zaman dulu yang turun-temurun selama berabad-abad.

Aku mengulang apa yang dikatakan Sydney, lebih banyak pertanyaan berputar di kepalaku.
“Mengapa ... mengapa kalian ingin tinggal menjauh dari kami? Maksudku, bukankah aku terlihat bisa menjadi sahabat kental selamanya atau apalah ....”
“Sebab itu adalah tugas kami dari Tuhan untuk melindungi sisa-sisa kemanusiaan dari makhluk jahat di malam hari.” Secara spontan, tangannya menyentuh kepada sesuatu di lehernya. Benda itu hampir tertutup jaketnya, tapi sebuah bagian dari tulang dadanya dengan berani menunjukkan sebuah salib emas.

Reaksi awalku tidak terlalu menyenangkan, mengingat aku tidak terlalu religius. Kenyataannya, aku tidak pernah merasa nyaman berada disekitar orang-orang yang taat dan percaya. Tiga puluh detik kemudian, keseluruhan pengaruh dari kata-katanya yang masuk.

“Tunggu sebentar,” aku berseru marah. “Apa kau membicarakan semua tentang kami – dhampir dan Moroi? Kami semua makhluk jahat di malam hari?”

Tangannya jatuh dari salibnya, dan dia tidak merespon.
“Kami tidak sama dengan Strigoi!” aku memukul meja.

Wajahnya tetap terlihat lunak.
“Moroi minum darah manusia. Dhampir adalah keturunan tidak alami dari mereka dan manusia.”

Tidak ada yang pernah menyebutku tidak alami sebelumnya, kecuali untuk saat ketika aku meletakkan saos diatas taco. Tapi sungguh, kami tidak bisa menari salsa, jadi apa yang harus kulakukan?

“Moroi dan dhampir tidak jahat,” kataku pada Sydney. “Tidak seperti Strigoi”

“Itu benar,” katanya mengakui. “Strigoi lebih jahat.”

“Hey, bukan itu mak –“
Makanan datang kemudian, dan ayam goreng tepung hampir cukup menggangguku dari kemarahan akibat dibandingkan dengan Strigoi. Kebanyakan semua ini menundaku dari respon tiba-tiba untuk kata-katanya, dan aku sedikit demi sedikit memotong lapisanya yang hampir mencair kemudian. Sydney memesan burger keju dan kentang goreng dan mengigit makanannya dengan lembut.

Setelah menyelesaikan seluruh paha ayam, aku akhirnya mampu melanjutkan argumen tadi.
“Kami sama sekali tidak sama dengan Strigoi. Moroi tidak membunuh. Kau tidak punya alasan untuk takut pada kami.” Lagi, aku bukannya mengutarakan kenyamanan tinggal bersama manusia. Tidak satupun dari jenisku, tidak dengan cara manusia yang terburu-buru senang dan siap bereksperimen terhadap apapun yang mereka tidak mengerti.

“Setiap manusia yang mempelajari kalian tidak akan terhindari pasti juga akan mempelajari mengenai Strigoi,” katanya. Dia memainkan kentang gorengnya tapi tidak benar-benar memakannya.

“Mengetahui tentang Strigoi yang memungkinkan manusia untuk melindungi diri mereka sendiri, pikirkan.”
Mengapa aku bermain sebagai pengacara setan disini?

Dia berhenti memainkan kentang gorengnya dan menjatuhkannya kembali ke piringnya. “Mungkin. Tapi ada banyak manusia yang akan tergoda dengan pemikiran hidup dalam keabadian – bahkan jika harganya berarti melayani Strigoi sebagai bayarannya agar diubah menjadi makhluk dari neraka. Kau harusnya terkejut bagaimana cara manusia merespon ketika mereka mempelajari tentang vampir. Keabadian adalah daya tarik terbesar – mengesampingkan kekejaman yang ada bersamanya. Banyak manusia yang mempelajari Strigoi mencoba untuk melayani mereka, dengan harapan mereka akan diubah.”

“Itu gila –“ aku berhenti. Tahun lalu, kami menemukan bukti kalau manusia membantu Strigoi. Strigoi tidak bisa menyentuh pasak perak, tapi manusia bisa, dan sebagian dari mereka menggunakan pasak itu untuk melawan Moroi. Apakah manusia-manusia itu sudah dijanjikan untuk hidup dalam keabadian?

“Jadi,” kata Sydney, “Itulah mengapa ini adalah cara terbaik jika kami memastikan tidak ada yang tahu mengenai satu pun tentang kalian. Kalian ada di luar sana – kalian semua – dan tidak ada apa pun yang bisa diubah mengenai semua ini. Kau melakukan tugasmu dengan mencabik-cabi Strigoi, dan kami akan melakukan pekerjaan kami dan melindungi jenis kami.”

Aku mengunyah sayap ayam dan menahan diriku dari maksud tidak langsung kalau dia melindungi jenisnya dari orang-orang seperti kami juga. Dari beberapa hal, apa yang ia katakan menimbulkan sesuatu yang menarik. Tidak mungkin kalau kami bisa bergerak di dunia ini tanpa terlihat, dan ya, aku mengakui, sangat penting ketika seseorang bisa menghilangkan mayat Strigoi. Manusia bekerja bersama Moroi adalah pilihan yang ideal. Beberapa manusia bisa bergerak di dunia dengan bebas, khusunya jika mereka memiliki sejenis hubungan dan jaringan yang dia jaga secara tidak langsung.

Aku membeku di tengah kunyahanku, mengingat pikiran terbaruku ketika pertama kali aku datang kesini dengan Sydney. Aku menolak diriku untuk menelan dan kemudian mengambil minum dengan tegukkan panjang.

“Ini pertanyaannya. Apa kau punya jaringan di seluruh Rusia?”

“Sayangnya,” katanya. “Ketika Alkemis berusia delapan belas tahun, kami dikirim ke dalam sebuah pelatihan untuk mendapatkan pengalaman pertama dalam pertukaran dan membuat koneksi. Aku lebih memilih tinggal di Utah.”

Itu adalah hal tergila yang mungkin pernah kudengar dari seluruh hal yang ia katakan padaku, tapi aku tidak ingin menunjukkannya. “Koneksi jenis apa yang sebenarnya kalian lakukan?”

Dia mengangkat bahu. “Kami mengikuti pergerakan sebagian besar Moroi dan dhampir. Kami juga tahu banyak mengenai tingkat petinggi pemerintahan resmi – diantara manusia dan Moroi. Jika ada seorang vampir terlihat diantar manusia, kami biasanya bisa menemukan seseorang yang penting yang bisa membayar seseorang atau apapun ... semua itu akan membersihkannya di bawah pengamanan.”

Mengikuti pergerakan Moroi dan dhampir. Kena. Aku mencondongkan tubuhku mendekatinya dan merendahkan suaraku. Segalanya terlihat berkaitan saat ini.
Aku sedang mencari sebuah desa ... sebuah desa yang dihuni oleh kaun dhampir di Siberia. Aku tidak tahu namanya.” Dimitri hanya pernah menyebutkan nama desa itu sekali, dan aku lupa. “Namanya terdengar seperti ... Om?”

“Omsk,” dia memperbaiki penyebutanku.
Tubuhku tegak. “Kau tahu tentang desa ini?”

Dia tidak langsung menjawab, tapi matanya mengkhianatinya. “Mungkin.”

“Kau tahu!” aku berseru. “Kau harus mengatakan padaku dimana tempatnya. Aku harus kesana”

Wajahnya berubah. “Apa kau akan menjadi ... bagian dari mereka?”

Jadi Alkemis tahu mengenai pelacur darah. Tidak mengejutkan. Jika Sydney dan kelompoknya tahu hal lain mengenai dunia vampir, mereka juga pasti tahu tentang hal ini juga.

“Tidak,” kataku angkuh. “Aku hanya harus menemukan seseorang.”

“Siapa?”

“Seseorang.”
Jawaban itu hampir membuatnya tersenyum. Mata cokelatnya terlihat berpikir seiring dia mengunyah kentang gorengnya. Dia hanya menggigit dua kali burger kejunya, dan makanan itu hanya menjadi dingin. Aku ingin memakannya dengan dasar yang kuat.

“Aku akan segera kembali,” katanya kasar. Dia berdiri dan menyebrangi ruangan ke pojokan yang sepi di kafe itu. Membuat sebuah handphone dari dompet sihir itu, dia membalikkan badannya dari ruangan dan menelepon.

Aku menghabiskan ayamku kemudian dan menolong diriku sendiri dengan mengambil kentang gorengnya semenjak benda itu terlihat berkurang dan berkurang seolah Sydney ingin melakukan apapun dengan mereka. Ketika aku makan, aku mempertimbangkan kemungkinan sebelum diriku sadar, mengira aku akan menemukan kota Dimitri tinggal semudah ini. Dan sekali aku berada disana ... apakah akan menjadi semudah ini? Apakah dia ada disana, hidup dalam bayangan dan berburu mangsa? dan ketika berhadapan dengannya, bisakah aku benar-benar menancapkan pasakku ke jantungnya? Gambaran tidak diinginkan itu muncul lagi, Dimitri dengan mata merah dan –

“Rose?”
Aku mengerjap. Aku benar-benar sudah menghayal terlalu jauh, dan Sydney sudah kembali. Dia kembali duduk di hadapanku.

“Jadi, ini terlihat –“ Dia berhenti sejenak dan menatap ke bawah. “Apa kau memakan kentang gorengku?”

Aku tidak punya petunjuk dari mana dia mengetahuinya, mengingat dia memesan dalam porsi yang banyak. Aku hampir tidak membuat jejak sama sekali. Membayangkan aku mencuri kentang goreng mungkin bisa dijadikan bukti bahwa aku bisa menjadi makhluk jahat di malam hari, aku berkata dengan fasih, “Tidak.”

Dia merengut sesaat, mempertimbangkan, dan kemudian berkata, “Aku tahu ada dimana kota itu. Aku pernah kesana sebelumnya.”

Aku mengejang. Oh Tuhan. Ini semua benar-benar terjadi, setelah seluruh minggu pencarianku. Sydney akan mengatakan dimana tempat itu dan aku bisa pergi dan mencoba lebih dekat dengan bab terkacau dalam hidupku.

“Terima kasih, trimakasih banyak –“

Dia mengangkat tangannya untuk membuatku diam dan aku menyadari betapa kacaunya dia terlihat sekarang.

“Tapi aku tidak akan mengatakannya padamu dimana tempatnya.”

Mulutku menganga. “Apa?”

“Aku akan mengantarkanmu sendiri kesana.”

(Download this Blood Promise in my Library)

1 comment:

 

Blog archive

Please, Keep in Touch!

©Copyright 2011 Love Your Life | TNB