Shadow Kiss ~ Bahasa Indonesia (Chapter 9)

Monday, March 7, 2011 9 komentar
D ENGAN BEGITU BANYAK MOROI yang menemukan akar hidup mereka berasal dari Eropa Timur, Kristen Ortodok menjadi agama yang dominan di akademi. Kepercayaan yang lain juga ditunjukkan, dan seperti semua yang sudah kukatakan sebelum sebelumnya, hanya separuh dari jumlah siswa yang datang untuk menghadiri semacam doa harian. Lissa adalah satu diantaranya yang datang. Dia pergi ke gereja setiap hari Minggu sebab dia percaya. Christian juga datang, Dia melakukannya karena Lissa melakukannya dan karena ini membuatnya terlihat lebih baik dan tidak seperti seseorang yang akan berubah menjadi Strigoi. Karena Strigoi tidak bisa memasuki tanah suci, gereja menjadi tempat yang cukup dihormati. Ketika aku tidak bisa tidur, aku datang ke gereja sebagai aspek sosial. Lissa dan teman-temanku biasanya jalan bareng dan melakukan sesuatu yang mengasyikan sesudahnya, jadi gereja menjadi tempat pertemuan yang bagus. Jika Tuhan keberatan kalau aku menggunakan kapelnya sebagai jalanku untuk meningkatkan kehidupan sosialku, Dia tidak akan membiarkanku tahu. Kalau tidak, berarti Dia sedang menunggu waktu yang tepat untuk menghukumku. Ketika pelayanan berakhir di hari minggu, aku harus tetap tingal di kapel, karena inilah saatnya hukuman pelayanan masyarakatku terjadi. Ketika tempat ini menjadi kosong, aku terkejut melihat masih ada yang tinggal bersamaku: Dimitri.

“Apa yang kau lakukan disini?” tanyaku.

“Kupikir kau mungkin membutuhkan beberapa bantuan. Kudengar pendeta ingin melakukan banyak pembersihan gereja.”

“Ya, tapi kau bukan orang yang terhukum disini. Dan ini adalah hari liburmu juga. Kita – sebenarnya, setiap orang – menghabiskan sepanjang minggu dengan bertarung, tapi kalian para penjaga adalah orang yang menentukan kapan pertarungan itu sepanjang waktu.” Nyatanya, aku menyadari sekarang, kalau Dimitri juga mendapatkan beberapa lebam – meskipun tidak sebanyak yang didapatkan Stan. Ini sudah menjadi minggu yang panjang untuk setiap orang, dan ini baru minggu pertama dari enam minggu yang seharusnya.

“Apa yang bisa aku lakukan hari ini?”

“Aku bisa memikirkan seratus hal lain,” kataku kering. “Mungkin saja ada film John Wayne di suatu tempat yang tidak kau ketahui.”

Dia menggelengkan kepala. “Tidak ada. Aku sudah melihat semuanya. Lihat – pendeta menunggu kita.”

Aku berbalik. Cukup bagus. Bapa Andrew berdiri di depan, memandang kami dengan penuh harap. Dia melepaskan jubah kebesarannya yang ia pakai selama pelayanan dan sekarang berdiri dengan anggun dan dengan kaos berkancing. Dia terlihat sudah sangat siap untuk berkerja juga dan aku sedang membayangkan apa yang terjadi pada hari Minggu yang seharusnya menjadi hari libur menjadi hari kerja.
Selama Dimitri dan aku melakukan tugas kami, aku menduga-duga apa yang sebenarnya yang membuat Dimitri tinggal disini. Jelas sekali dia tidak benar-benar menginginkan bekerja pada hari liburnya. Aku masih tidak bisa menebaknya. Keinginananya biasanya selalu ditunjukkan langsung, dan aku harus berpikir kalau ada penjelasan yang sederhana sekarang. Hanya saja aku belum bisa menebaknya.

‘Terima kasih untuk pertolongan suka rela kalian berdua untuk membantuku.” Bapa Andrew tersenyum kepada kami. Aku berusaha untuk tidak terlihat mengejek pada kata “suka rela” itu. Dia adalah seorang Moroi berusia empat puluh tahunan dengan rambut abu-abu tipis. Meski tanpa keyakinan yang banyak terhadap agama, aku tetap menyukai dan menghormatinya.

“Kita tidak melakukan hal-hal yang terlalu sulit hari ini,” tambahnya. “Sedikit membosankan, sungguh. Kita harus melakukan pembersihan rutin, tentu, dan kemudian aku akan menyusun kotak-kotak dari benda-benda tua yang ku simpan di loteng.”

“Kami senang melakukan apa yang kau butuhkan,” Dimitri berbicara sungguh-sungguh. Aku menahan untuk tidak mengeluh dan tidak berpikir tentang semua yang mungkin bisa kulakukan. Kami mendapatkan tugas kami masing-masing. Aku dengan tugas mengepelku dan Dimitri membersihkan debu dan mempelitur kursi gereja kayu. Dimitri terlihat bijaksana dan menikmati kegiatan bersih-bersihnya, terlihat seperti bangga dengan pekerjaannya. Aku masih menebak-nebak kenapa dia ada disini. Jangan salah duga, aku senang dia ada disini. Kehadirannya membuatku merasa lebih baik dan tentu saja aku sangat senang melihatnya.

Kurasa mungkin dia ada disini untuk mendapatkan informasi lebih tentang aku mengenai apa yang terjadi dengan Stan, Christian, dan Brandon. Atau mungkin dia ingin menghakimiku mengenai apa yang terjadi di hari lain dengan Stan, ketika aku dituduh melompat ke pertarungan untuk alasan egois. Semua ini seperti beberapa penjelasan, tapi dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Bahkan ketika pendeta pergi dari altar ke kantornya, Dimitri tetap melanjutkan pekerjaannya dalam diam. Aku menerka-nerka jika ada yang mungkin ia ingin katakan, sudah ia lakukan dari tadi.

Ketika kami selesai membersihkan, Bapa Andrew meminta kami untuk menyeret kotak demi kotak barang dari loteng ke ruang penyimpanan di belakang kapel. Lissa dan Christian sering menggunakan loteng itu sebagai pintu rahasia, dan aku berandai-andai apakah loteng yang bersih akan mendukung atau mengurangi selingan nuansa romantisme mereka. Mungkin mereka akan meninggalkan loteng ini, dan aku bisa mulai mendapatkan sesi tidurku yang nyaman.

Dengan semua barang yang diturunkan bersama kami, kami bertiga duduk di lantai dan mulai menyortir semuanya. Bapa Andrew memberi kami instruksi benda mana saja yang harus kami simpan dan mana yang kami buang, dan ini memberikan kesempatan untuk kakiku merasakan istirahat dari sepanjang minggu ini. Dia membuat percakapan kecil diantara kami selama bekerja, menayakanku tentang kelas dan hal yang lain. Itu tidak buruk.

Selama kami bekerja, sebuah pikiran muncul di kepalaku. Aku sudah menyelesaikan pekerjaan bagus untuk meyakinkan diriku sendiri kalau Mason adalah ilusi yang datang karena kurang tidurku, tapi mendapatkan jaminan dari seorang pengarang kalau hantu tidak nyata membuatku merasa semakin lebih baik.

“Hey,” kataku pada bapa Andrew. “Apa kau percaya hantu? Maksudku, ada beberapa cerita mengenai mereka di – “ aku mengarahkan bahasa tubuhku ke sekeliling kami. “ – di barang-barang ini?”
Pertanyaan itu membuatnya terkejut, tapi dia tidak menunjukkannya rasa tersinggung menyebutkan pekerjaan dan panggilan hidupnya sebagai ‘barang-barang ini’. Atau fakta bahwa aku sangat jelas terlihat tidak peduli mengenai semua ini sepanjang tujuh belas tahun aku duduk dalam doa di gereja. Ekspresi kaget melintang di wajahnya dan dia menghentikan pekerjaannya.

“Begini ... menurutku, semua itu tergantung dari bagaimana kau mengartikan makna ‘hantu’ itu sendiri.”
Aku mengetukkan jariku di sebuah buku teologi. “Keseluruhan inti mengenai semua ini adalah ketika kau mati, kau pergi ke surga atau neraka. Itu membuat hantu hanyalah cerita khayalan, kan? Mereka tidak ada di Kitab atau apapun.”

“Lagi,” katanya, “itu tergantung dari defenisimu. Takdir kita selalu memiliki roh setelah mati, roh terpisah dari raga dan mungkin masih tertinggal di dunia ini.”

“Apa?” Mangkuk berdebu yang kupegang terlepas dari tanganku. Untungnya, mangkuk itu terbuat dari kayu dan tidak pecah. cepat-cepat kuambil kembali. Bukan itu jawaban yang aku ingin dengar.

“Untuk berapa lama? Selamanya?”

“Tidak, tidak, tentu saja tidak. Sesuatu yang melayang di wajah kita dari penghancuran dan penyelamatan, merupakan bentuk dari kepercayaan kita. Tapi semua ini meyakini kalau jiwa bisa tinggal di bumi untuk tiga sampai empat puluh hari setelah meninggal. Jiwa ini pada akhirnya akan menerima pertimbangan sementara, yang akan mengirimkan jiwa-jiwa tersebut dari dunia ini ke surga atau neraka – meskipun tidak satupun yang akan mungkin benar-benar mengalami hingga Hari Pertimbangan itu, ketika jiwa dan raga bersatu kembali untuk meninggalkan keabadian sebagai satu kesatuan.”

Hal-hal mengenai penyelamatan hilang dari perhatianku. kata-kata ‘tiga sampai empat puluh hari’ menangkap perhatianku. Aku sepenuhnya lupa mengenai penyortiran barang-barang.

“Ya, tapi apa semua ini benar atau tidak? Apa roh benar-benar bisa berjalan di bumi setelah empat puluh hari kematian mereka?”

“Ah, Rose. Mereka harus diintai jika takdir benar-benar siap membuka cerita mengenai keberadaan mereka.” Aku merasa kalau dia benar. Aku mendesah dan kembali menatap kotak di hadapanku.

“Tapi,” katanya lembut, “jika ini membantumu, beberapa cerita mengenai kepercayaan lama dari Eropa Timur mengenai hantu itu benar-benar ada sebelum Kristen menyebar. Beberapa tradisi memiliki hubungan yang lama dengan kepercayaan kalau roh masih tinggal disekeliling kita setelah meninggal – khususnya jika orang yang meninggal itu masih muda atau dibunuh.”

Aku membeku. Kemajuan apapun yang kubuat untuk menyakinkanku kalau Mason datang akibat rasa stress langsung terhapus. Muda atau dibunuh.

“Kenapa?” aku beratanya dengan suara yang kecil. “Mengapa mereka ingin tinggal? Apa ini ... ini untuk balas dendam?”

“Aku yakin ada sebagian yang percaya akan hal itu, seperti sebagian yang percaya kalau jiwa itu mempunyai masalah untuk menemukan kedamaian karena sesuatu sehingga tidak tenang.”

“Yang mana yang kau percayai?” tanyaku.

Dia tersenyum. “Aku percaya kalau jiwa terpisah dari raganya, sama seperti yang selalu pendeta ajarkan kepada kita, tapi aku ragu saat roh itu tinggal di bumi bisa membuat orang-orang yang hidup bisa merasakannya. Ini tidak seperti dalam film, dengan para hantu meneror bangunan atau datang untuk mengunjungi orang-orang yang mereka kenal. Aku membayangakan roh-roh ini sebagai bentuk energi yang hadir diantara kita, sesuatu yang ada jauh dari bayangan kita hingga mereka pergi dan menemukan kedamaaian mereka. Lebih lagi, apapun yan terjadi jauh di bumi ini ketika kita mencapai hidup abadi, penyelamat kita menebus kita dengan pengorbanan terbesarnya. Itu yang terpenting.”

Aku membayangakan bagaimana bisa Bapa Andrew menarik kesimpulan secepat itu jika dia pernah melihat apa yang aku lihat. Muda dan dibunuh. Keduanya merujuk kepada Mason, dan dia meninggal kurang dari empat puluh hari yang lalu. Kesedihan itu, wajah yang sedih kembali muncul di kepalaku, dan aku mengira-kira apa maksudnya. Dendam? Atau mungkin dia sungguh belum menemukan kedamaiannya?

Dan bagaimana mungkin teologi Bapa Andrew mengenai surga dan neraka bisa cocok dengan seseorang seperti aku, yang pernah mati dan hidup kembali? Victor Dashkov pernah mengatakan kalau aku sudah pernah menghilang ke dunia orang mati dan kembali ketika Lissa menyembuhkanku. Apa itu dunia orang mati? Apa itu Surga atau neraka? Atau ini sesuatu yang lain yang berarti suatu tempat diantara belahan dunia seperti yang Bapa Andrew bicarakan?

Aku tidak mengatakan apapun setelah itu, sebab ide mengenai pembalasan dendam Mason sangat mengejutkanku. Bapa Andrew merasakan perubahan dalam diriku, tapi dia jelas sama sekali tidak memahami apa yang sebenarnya terjadi. Dia mencoba membujukku untuk bicara.

“Aku mendapatkan beberapa buku baru dari temanku. Cerita yang menarik menegnai St. Vladimir.” Dia memiringkan kepalanya.

“Apa kau masih tertarik tentangnya? Dan Anna?”
Secara teori, aku masih tertarik. Sampai kami bertemu Adrian, kami hanya mengetahui mengenai dua pengendali roh lain. Satu adalah guru kami, Ms. Karp, yang berakhir dengan kegilaan akibat roh dan menjadi Strigoi untuk menghentikan kegilaan itu. Yang lain adalah St. Vladimir, pendiri sekolah. Dia hidup berabad-abad yang lalu dan membawa pengawalnya, Anna, kembali dari kematian, sama seperti Lissa membawaku. Itu membuat Anna dicium bayangan dan menciptakan ikatan diantara mereka berdua juga.

Normalnya, Lissa dan aku mencoba semampu kami untuk mendapatkan apa pun menganai Anna dan Vlad, daripada mencoba mempelajari diri kami sendiri. Tapi, sama luar biasanya mengenai semua tentang roh ini bagiku, aku memiliki masalah yang lebih besar sekarang daripada segala hadiah dan teka-teki fisik yang pernah terhubung antara Lissa dan aku. Semua ini seolah tergantikan oleh sesosok hantu yang mungkin sangat marah terhadapku disepanjaang kematiannya.

“Ya,” kataku datar, menghindari kontak mata. “Aku tertarik .. tapi aku tidak berpikir bisa memahaminya langsung. Aku sibuk dengan semua ini ... kau tahu, hal-hal mengenai ujian lapangan.”

Aku merasakan keheningan lagi. Dia menerima petunjuk itu dan membiarkanku bekerja tanpa interupsi lagi. Dimitri tidak mengatakan sepatah kata pun selama semua ini berlangsung. Ketika kami selesai menyortir barang, Bapa Andrew mengatakan kalau kami masih punya satu tugas lagi sebelum selesai. Dia menunjuk ke beberapa kotak yang kami susun dan bungkus ulang.

“Aku butuh kalian untuk mengangkat semua ini ke kelas dasar,” katanya. “Tinggalkan kepada Moroi yang tinggal disitu. Ms. Davis mengajar untuk sekolah Minggu untuk anak-anak pra sekolah dan mungkin memerlukannya.”

Ini paling tidak memerlukan dua kali perjalanan bolak-balik bagi aku dan Dimitri, dan kelas dasar cukup jauh jaraknya. Masih, semua ini membuatku sedikit lebih dekat dengan kebebasan.

“Mengapa kau tertarik pada hantu?” Dimitri bertanya padaku pada perjalanan pertama kami.

“Hanya membuat obrolah saja,” kataku.

“Aku tidak bisa menatap wajahmu sekarang, tapi aku merasa kalau kau sedang berbohong lagi.”

“Jeez, semua orang memikirkan hal-hal yang buruk tentang diriku terus akhir-akhir ini. Stan menuduhku pencari ketenaran.”

“Aku sudah mendengar hal itu,” kata Dimitri, saat kami memutar di sudut bangunan. Bangunan kelas dasar sudah nampak di depan kami.

“Hal itu mungkin sedikit dari sikap ketidakadilannya.”

“Sedikit, huh?” Mendengar pengakuannya menggetarkan hatimu, tapi itu tidak merubah rasa marahku terhadap Stan. Kegelapan, rasa mengerutu yang menggodaku akhirnya bersemi.

“Baiklah, terima kasih, tapi aku mulai menyerah pada nasib dalam ujian lapangan ini. Terkadang untuk seluruh akademi ini.”

“Kau tidak bermaksud seperti itu.”

“Aku tidak tahu. Sekolah hanya terlihat terlalu terikat dengan peraturan dan hukum yang tidak terjadi dalam kehidupan nyata. Aku melihat apa yang terjadi di luar sana, Komrad. Aku pergi tepat ke sarang monster. Terkadang terlihat ... aku tidak merasa kalau semua ini bisa mempersiapkan kita.” Aku berharap dia mendebatku, tapi ia mengejutkanku dengan perkataannya,

“Terkadang, aku setuju.”
Aku hampir tersandung ketika kami memasuki satu dari bangunan dalam asrama Moroi kelas dasar. Ruang depannya sama seperti kelas menangah lain.

“Benarkah?” tanyaku.

“Benar,” katanya, senyuman kecil di wajahnya. “Maksudku, aku tidak setuju kalau para novis harus dilepas ke kehidupan nyata pada usia sepuluh tahun atau apapun, tapi terkadang aku berpikir kalau ujian lapangan haruslah benar-benar dilakukan di lapangan. Aku mungkin bisa mempelajari lebih banyak hal di tahun pertamaku sebagai pengawal dari pada seluruh tahun yang kudapat dari latihan. Baiklah ... mungkin tidak semua. Tapi ini situasi yang berbeda, tentu saja.”

Kami bertukar pandangan, puas dengan pendapat kami. Terkadang kehangatan merasuki diriku, menyingkap kemarahanku yang terdahulu. Dimitri mengerti rasa frustasiku terhadap sistem sekolah, tapi kemudian, Dimitri benar-benar mengerti aku. Dia melirik kesekeliling, tapi tidak ada satu orang pun di meja. beberapa siswa remaja kecil sedang bekerja atau mengobrol di lobi.

“Oh,” kataku, mengalihkkan bobot kotak yang kupegang. “Kita ada di asrama sekolah menengah sekarang. Anak-anak yang lebih muda ada digedung sebelahnya.”

“Yan tapi Nona Davis tinggal di gedung ini. Biarkan aku mencarinya dan bertanya dimana dia ingin semua ini diletakkan.” Dia menempatkan kotaknya hati-hati. “Aku akan segera kembali.”

Aku melihatnya pergi dan kuturunkan kotakku ke bawah. Menyender ke dinding, aku melirik daerah sekitarku dan hampir saja melompat ketika aku melihat seorang gadis Moroi hanya beberapa kaki jaraknya dari diriku. Dia berdiri dalam diam yang sempurna, aku sampai tidak merasakan kehadirannya. Dia terlihat masih berusia pertengahan remaja – 13 atau 14 tahun – tapi dia tinggi, lebih tinggi dariku. Bentuk tubuh Moroinya yang ramping membuatnya semakin terlihat tinggi. Rambutnya seperti awan cokelat yang keriting, dan dia memiliki bintik-bintik kecil –sangat jarang dimiliki oleh kaum Moroi kebanyakan – membentang di wajahnya. Matanya melebar ketika dia melihatku menatapnya.

“Oh, Tuhan. Kau Rose Hathaway, kan?”
“Ya,” kataku terkejut. “Kau kenal aku?”
“Semua orang kenal kamu. Maksudku, semua orang pernah mendengar tentang dirimu. Kaulah yang melarikan diri. Dan kemudian kau kembali dan membunuh Strigoi. Itu keren. Apa kau mendapatkan tanda Molinja?” Kata-katanya keluar dalam satu pengucapan. Dia tidak bernafas saat berbicara.

“Ya. Aku punya dua.” Memikirkan tato kecl di belakang leherku membuat kulitku terasa gatal.

Mata hijau pucatnya – jika mungkin – semakin melebar. “Oh Tuhanku. Wow.”
Aku biasanya menjadi berang ketika orang-orang mempermasalahkan tanda Molinja ku. Pada akhirnya, keadaan tidak akan menjadi nyaman lagi. Tapi gadis ini begitu muda, dan ada sesuatu yang menarik mengenai dirinya.

“Siapa namamu?” tanyaku.

“Jillian – Jill. Maksudku, hanya Jill. Bukan keduanya. Jillian adalah nama lengkapku. Semua orang memanggilku Jill.”

“Baiklah,” kataku, menyembunyikan senyumku. “Aku akan mengingatnya.”

“Kudengar ada Moroi yang menggunakan sihir pada perjalanan itu untuk bertempur. Apa itu benar? Aku akan sangat senang melakukan hal itu. Aku berharap seseorang akan mengajarkanku. Aku pengguna udara. Apa menurutmu aku bisa melawan Strigoi dengan sihirku itu? Semua orang menganggapku gila.” Selama berabad-abad, Moroi yang menggunakan sihir untuk berkelahi dilihat sebagai dosa. Semua orang percaya kalau sihir itu harus digunakan dengan damai. Baru-baru ini, sebagian mulai mempertanyakan hal itu, khususnya setelah Christian membuktikan kegunaannya dalam pelarian diri di Spokane.

“Aku tidak tahu,” kataku. “Kau harus bertanya pada Christian Ozera.”

Dia menganga. “Apa dia mau berbicara denganku?”

“Jika kamu mebawa topik pertarungan, ya, dia akan berbicara denganmu.”

“Baiklah, keren. Apa itu pengawal Belikov?” tanyanya, menganti topik serta merta.

“Ya.”
Aku bersumpah kalau aku berpikir kalau dia terlihat seperti akan pingsan saat itu juga. “Benarkah? Dia bahkan lebih tampan dari yang pernah aku dengar. Dia mentormu, kan? Seperti, mentor pribadi?”

“Ya.” Aku menerka-nerka dari mana saja Dimitri. Berbicara dengan Jill sudah menghabiskan tenagaku.

“Wow. Kau tahu, kalian berdua tidak terlihat seperti guru dan murid. Kalian terlihat akrab seperti teman. Apa kalian berdua jalan bersama ketika sedang tidak latihan?”

“Er. Seperti itu lah. Kadang-kadang.” Aku ingat pikiran terbaruku, mengenai bagaimana aku menjadi satu dari beberapa orang yang menjadi bagian kehidupan sosialnya di luar tugasnya sebagai pengawal.

“Aku benar kan! Aku tidak bisa membayangkan kalau – aku bisa menjadi gila sepanjang waktu kalau ada didekatnya. Aku tidak pernah menyelesaikan apa pun, tapi kau sangat terlihat biasa dengan semua itu, seperti, ‘Ya, aku bersama cowok yang sangat keren ini, tapi terserahlah, bukan apa-apa.’”

Aku tertawa, lebih untuk diriku sendiri. “Kurasa kau memberikan terlalu banyak pujian melebihi yang pantas aku dapatkan.”

“Tidak mungkin. Dan aku tidak percaya pada semua cerita itu, kau tahu.”

“Um, cerita?”

“Ya, tentang kau yang melawan Christian Ozera.”

“Trims,” kataku. Sekarang gosip yang mempermalukanku sudah merambah ke ampus yang paling bawah. Jika aku berjalan di asrama kelas dasar, beberapa anak berumur enam tahunan mungkin akan berpikir kalau aku telah membunuh Christian.

Ekspresi Jill berubah menjadi tidak yakin. “Tapi aku tidah tahu dengan cerita yang lain.”

“Cerita yang mana?”

“Tentang kau dan Adrian Ivashkov yang –“

“Tidak,” aku memotong, tidak ingin mendengar sisanya. “Apapun yang kau dengar, tidak benar.”

“Tapi itu sangat romantis.”

“Makanya hal itu sangat tidak benar.”
Wajahnya jatuh, dan kemudian kembali memercik bahagian beberapa detik kemudian. “Hey, bisakah kau mengajariku untuk meninju seseorang?””

“Tung – Apa? Kenapa kau inging tahu cara melakukannya?”

“Well, aku membayangkan jika suatu hari aku akan bertarung dengan menggunakan sihir, aku harus belajar caranya bertarung dengan cara biasa juga.”

“Aku mungkin bukan orang yang tepat untuk kau tanyai ,” kataku padanya. “ Mungkin kau harus, um, tanyakan pada guru P.E. mu.”

“Aku sudah melakukannya!” wajahnya terlihat putus asa. “Dan dia bilang tidak.”
Aku tidak bisa menyembunyikan tawaku. “Aku hanya bercanda menyurhmu untuk bertanay kepada gurumu.”
“Ayolah, itu bisa menolongku untuk melawan Strogoi suatu hari nanti.” Tawaku berhenti. “Tidak. Kau tidak benar-benar memerlukannya.”

Dia mengigit bibirnya, masih setengah mati membujukku. “ Well, paling tidak itu akan membantu untuk melawan psikopat.”

“Apa? Psikopat?”

“Orang-orang mulai berkelahi disekitar sini. Minggu lalu ada Dane Zeklos, dan baru kemarin si Brett.”

“Dane ...” aku mengejar pengetahuanku mengenai keturunan Moroi. Ada sedikit Zeklos yang menjadi siswa disini. “Adik Jesse, ya?”

Jill mengangguk. “Yup. Satu dari para guru kami sangat marah juga, tapi Dane tidak mengatakan sepatah kata pun. Juga Brett.”

“Siapa Brett?”

“Ozera.”
Aku butuh pengecekan ulang. “Ozera?”
Aku merasa kagum dia bisa sangat bersemangat mengatakan apa yang tidak ku ketahui. “Dia teman dari pacarnya Aimee. Dia dapat banyak lebam kemarin - ada beberapa hal aneh juga di wajahnya seperti bilur-bilur juga. Mungkin terbakar? Tapi dia tidak seburuk Dane. Dan ketika Ibu Callahan menanyakan hal itu padanya, Breet meyakinkannyya bahwa semua itu bukan apa-apa, dan Bu Callahan membiarkannya pergi, hal itu sangat aneh. Dia juga selalu memiliki suasana hati yang baik – yang juga terlihat sangat aneh, umumnya kalau kau habis kalah berkelahi akan membuatmu merasa kesal kan.”

Disuatu tempat di pikiranku, kata-katanya menggelitik sebuah ingatan. Ada sebuah hubungan yang harus kulakukan, tapi aku tidak bisa benar-benar memahaminya. Antara Victor, hantu, dan ujian lapangan, sejujuranya semua itu adalah sesuatu yang tidak mampu kurangkai lagi.

“Jadi bisakah kau mengajariku jadi aku tidak akan dipukuli?” Jill bertanya, jelas berharap kalau dia bisa meyakinkanku. Dia mengepalkan tinjunya ke atas. “Aku hanya perlu melakukan ini, kan? Jempol menutupi jari-jari yang lain dan mengayunkannya?”

“Uh, sebenarnya, hal itu lebih rumit dari pada kelihatannya. Kau harus berdiri dengan cara yang tepat atau kau akan lebih menyakiti dirimu sendiri dari pada orang lain. Ada banyak hal yang perlu kau lakukan dengan siku dan pinggulmu.”

Tolong tunjukkan padaku?” dia memohon. “Aku bertaruh kau sangat bagus dalam hal itu.” Aku memang bagus, tapi memberikan pelajaran tambahan adalah satu kejahatan yang tidak pernah kulakukan sebelumnya, dan aku memilih untuk tetap membiarkannya seperti itu. Untungnya, Dimitri datang bersma Nona Davis.

“Hey, “ sapaku. “Ada seseorang yang ingin bertemu denganmu. Dimitri, ini Jill. Jill, Dimitri.”
Dimitri terlihat terkejut, tapi dia tersenyum dan menjabatkan tangannya. Muka Jill memerah dan menjadi diam dalam kesempatan itu. Segera setelah Dimitri melepaskan tangnnya, dengan gagap ia mengucapkan selamat tinggal dan lari. Urusan kami sudah selesai dengan Nona Davis dan kembali ke kapel untuk tugas kedua kami.

“Jill tahu siapa aku,” kataku ketika kami berjalan. “Dia sejenis pemuja hal-hal yang bersangkut paut dengan pahlawan.”

“Apa itu mengejutkanmu?” tanyanya. “Siswa yang lebih muda mengetahui tentang dirimu?”

“Aku tidak tahu. Aku hanya tidak pernah memikirkannya. Aku rasa aku bukan contoh peraturan yang baik.”

“Aku tidak setuju. Kau luar biasa, berdedikasi, dan cerdas disetiap apapun yang kau lakukan. Kau pantas dihormati lebih dari yang kau pikirkan.”

Aku memberikannya lirikan menyamping. “Tapi masih belum cukup untuk bisa masuk k e persidangan Victor.”

“Jangan tentang hal ini lagi.”

“Ya, memang hal ini lagi! Kau kau tidak pernah mengerti betapa besar hal ini? Victor adalah gangguan besar.”

“Aku tahu siapa dia.”

“Dan jika mendapatkan kebebasa, dia akan mulai melakukan rencana gilanya lagi.”

“Sepertinya dia tidak akan bebas, kau tahu. Sebagian besar gosip tentang sang ratu akan membebaskannya hanyalah – gosip. kau dari kebanyakan orang harusnya tidak mempercayai semua yang kau dengar.”

Aku menatapnya membatu, menolak untuk menerima pandangannya. “Kau sebaiknya memiarkan kami pergi. Atau” – aku menarik nafas panjang – “Kau paling tidak membiarkan Lissa pergi.”

Sangat sulit bagiku untuk mengatakan kata-kata itu daripada seharusnya, tapi hanya itu yang bisa kupikirkan. Aku tidak berpikir kalau aku pencari ketenaran seperti yang dikatakan Stan, tapi ada bagian dalam diriku yang selalu ingin menjadi bagian yang berada di tengah pertarungan. Aku ingin buru-buru memimpin, melakukan sesuatu yang baik dan menolong orang lain. Sama seperti aku ingin berada di persidangan Victor. Aku ingin melihatnya lewat mataku sendiri dan memastikan kalau dia dihukum. Tapi setelah waktu berlalu, semua terlihat tidak akan terjadi. Mereka tidak akan mengizinkan kami untuk pergi. Mungkin, mereka mau mengizinkan satu sari kami untuk datang, dan jika itu berarti seseorang, dia adalah Lissa. Dia yang menjadi targey dari rencana Victor, dan memikirkan dia yang harus berdiri sendiri dengan ide yang menggelisahkan tentang dia yang tidak memerlukanku untuk mengawalnya, aku masih memiliki kesempatan untuk melihatnya dihukum.

Dimitri, yang mengerti keinginanku yang terburu-buru ingin ikut dan mengambil tindakan, terlihat terkejutdengan sikap tidak biasaku.

“Kau benar – dia seharusnya ada disana, tapi lagi, tidak ada yang bisa kuperbuat. Kau terus berpikir kalau aku bisa mengatur hal ini tapi aku tidak bisa.”

“Tapi, bukankah kau melakukan apapun yang bisa kau lakukan?” aku memikirkan kata-kata Adrian lagi dalam mimpiku, tentang bagaimana Dimitri bisa melakukan hal yang lebih dari iktu. “Kau memiliki banyak pengaruh. Pasti ada sesuatu. Apapun.”

“Tidak sebanyak yang kau pikirkan. Aku mendapatkan posisi yang tinggi di akademi, tapi di dunia pengawal, aku masih terlalu muda. Dan ya, aku sebenarnya sudah berbicara untukmu.”

“Mungkin kau seharusnya berbicara lebih keras.” Aku bisa merasakan dia mati langkah. Diskusinya memang beralasan tapi tidak akan bisa membujukku ketika aku menjadi perempuan keras kepala. Jadi, aku berusaha untuk menjadi lebih terlihat masuk akal.

“Victor tahu mengenai hubungan kita,” kataku. “Dia bisa mengatakan sesuatu.”

“Victor memiliki hal yang lebih besar untuk dikhawatirkan dalam persidangannya daripada masalah kita.”

“Ya, tapi kau kenal dia. Dia benar-benar tidak bertindak seperti orang normal lakukan. Jika dia berpikir kalau dia kehilangan semua harapan untuk keluar, dia mungkin memutuskan untuk menjebak kita sebagai tindakan balas dendamnya.”

Aku tidak pernah mampu menceritakan hubunganku dengan Dimitri kepada Lissa, tapi musuh terburuk kami mengetahuinya. Ini sangata aneh bahkan ketika Adrian tahu akan hal itu. Victor sudah menduganya dengan memata-matai kami dan mengumpulkan data. Kurasa ketika kau menjadi penjahat livik dengan rencana busuk, kau akan menjadi penjahat yang lihai menguasai hal-hal seperti itu. Dia tidak menyebarkannya ke orang lain. Sebaliknya, dia menggunakannya kepada kami berdua dengan mantera nafsu yang dia buat dari sihhir tanah. Sebuah mantera yang tidak akan bekerja jika tidak ada ketertarikan di dalamnya. Manteranya hanya melepaskan hasraat itu. Dimitri dan aku sudah saling ‘menyerang’ dan hanya tinggal satu detakan jantung saja sebelum kami melakukan seks. Ini menjadikan cara Victor sangat cerdas dengan menganggu kami tanpa bisa membuat kami melawan. Jika ada orang yang menyerang kami, kami bisa melawannya dengan baik. Tapi membuat kami kehilangan kendali atas diri kami? Kami punya maslaah dalam hal itu.

Dimitri diam untuk beberapa saat. Aku tahu dia paham maksudku. “Kalau begitu kita akan mencari jalan terbaik yang bisa kita lakukan,” katanya akhirnya. “Tapi jika Victor ingin mengatakannya, dia akan melakukannya dengan atau tanpa kehadiranmu.”

Aku menolak mengatakan apa pun hingga kami sampai di gereja. Ketika kami sampai, Bapa Andrew mengatakan kepada kami kalau setelah kami pergi mengangkut semua itu, dia memutuskan dia hanya perlu satu kotak lagi untuk diangkut ke tempat Nona Davis.

“Aku akan melakukannya,” kataku pada Dimitri dingin saat pendeta tidak mendengarnya. “Kau tidak perlu ikut membantu.”

“Rose, tolonglah, jangan memperbesar masalah.”

“Ini masalah besar!” aku mengejek. “Dan kau terlihat tidak mengerti semua ini.”

“Aku mengerti. Apa kau benar-benar berpikir kalau aku ingin Victor bebas? Apa kau pikir aku ingin kita semua menanggung resiko lagi?” Ini pertama kalinya aku melihat Dimitri terlihat diambang pengedalian. “Tapi sudah kukatakan padamu, aku sudah melakukan segala yang aku bisa. Aku tidak seperti mu – aku tidak bisa membuat sesuatu ketika hal itu tidak berjalan seperti yang kuinginkan.”

“Aku tidak seperti itu.”

“Kau melakukannya sekarang.” Dia benar. Ada bagian dalam diriku yang paham kalau aku sudah kelewat batas ... tapi seperti yang basa terjadi sebelum-sebelumnya, aku tidak bisa berhenti bicara.

“Kenapa kau bahakn menolongku hari ini?” aku menuntut. “Kenapa kau disni?”

“Apa itu begitu aneh?” tanyanya. Dia hampir terlihat terluka.

“Ya. Maksudku, apa kau mencoba memata-mataiku? Menduga mengapa aku mengacau? Memastikan kalau aku tidak masuk pada masalah lainnya?”

Dia mempelajariku, menyapukan rambut di matanya. “Mengapa harus ada maksud tersembunyi seperti itu?

Aku ingin mengatakan banyak hal tanpa berpikir. Seperti, jika itu buka tujuannya, lalu apakah itu berarti dia hanya ingin menghabiskan waktunya bersamaku. Dan semua itu tidak berarti apapun, sebab kami berdua tahu kalau kami hanya boleh memiliki hubungan guru-murid. Dia tahu hal itu. Dia lah yang memberitahukanku.

“Sebab semua orang punya tujuan.”

“Ya. Tapi tidak selalu maksud yang kau pikirkan.” dia mendorong pintu. “Sampai jumpa lagi.”
Aku melihatnya pergi, perasaanku bercampur antara bingung dan marah. Jika situasinya tidak tyerlalu aneh, aku mungkin hampir mengatakan kalau kami seperti sedang berkencan.

:: Download this e book in my Library ::

9 comments:

  1. Menjawab pertanyaan dari 'anonim' hehehe yang menanyakan kenapa Shadow Kissnya nggak dilanjutin ... so, this is it, the chapter nine,,,

    ReplyDelete
  2. yang chapter 10 nya kapan kak?? hehehe

    ReplyDelete
  3. ;) waah berhubung buku versi bahasa indonesinya udah keluar, jadi translate shadow kissnya cuma sampai disini .... maaf yaaa :( ... tapi kamu udah bisa beli bukunya ;)
    Sekarang di site ini aku menerjemahkan seri selanjutnya, Blood Promise! udah ampe chap 8.... moga kamu suka ;)

    ReplyDelete
  4. shadow kiss nya gak bisa dilanjuti ya?:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dear Anonim,

      Sayang sekali untuk Shadow Kiss nya ngga bisa dilanjutkan lagi, karena buku versi bahasa Indonesianya sudah terbit. :) Sekarang lebih ke Spirit Bound karena bukunya tidak ada dalam versi bahasa Indonesia.

      Thanks for reading :)

      Delete
  5. Bukunya udah ga terbit min. Ga bisa dilanjutin kah? Penasaran bgt :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dear Anonim,

      Mohon maaf sekali, saya ngga bisa memposting lanjutannya karena mempertimbangkan kebijakan copyright. Bukunya memang tidak lagi terbit karena penerbitnya sudah tutup - pailit - jadi kemungkinan dicetak lagi sangat kecil. Kecuali ada penerbit lain yang mau mengambil alih penerjemahan VA ini. Sayangnya, kalau mendegar isu, VA ini aga bermasalah di bagian lisensi jadi mungkin kita masih harus menunggu apakah ada penerbit yang berani melanjutkan seri VA ini. Karena seperti yang kita tahu, penggemar VA sebenarnya sangat banya di Indonesia. Kita berdoa saja. Hehe.

      Thanks sudah membaca blog ini ;)

      Delete
  6. di lanjutin kan juga ga papa,,, lagian toh udah susah cari bukunya... Jd penasaran dehhh :(
    pliiisss lanjutiin doonkkkk,,,,

    ReplyDelete
  7. Lanjut lagi donk ka,shadow. Kiss'y.... Pliss,,, kasian lah kak sma yg tinggal di plosok2,, jgn kan nemu buku'y,,utk smpe ke toko buku'y ajaa msti ke kota lain dluu... :( :(

    ReplyDelete

 

Blog archive

Please, Keep in Touch!

©Copyright 2011 Love Your Life | TNB